Pages

In fantasy, I can make a happy ending, complete break, and I can put people in a situation where they are confronted with things that they would not confront in the real world. It is because this is my story and my fantasy.

Wednesday, 8 August 2012

CINTA ENCIK DUDA BAB 27













CINTA ENCIK DUDA BAB 27





"Wahai orang yang beriman! Jauhilah kebanyakan sangkaan supaya kamu tidak menyangka sangkaan yang dilarang kerana sesungguhnya sebahagian daripada sangkaan itu adalah dosa. Dan janganlah kamu mengintip atau mencari cari kesalahan dan keaiban orang.".
SURAH AL-HUJARAT








AKU keluar dari pantry sambil memegang mug rona pinkku yang berisi coffee. Aduhai. Tersangatlah mengantuk aku dibuatnya. Entah kenapa, ketika tengah buat kerja pun aku boleh mengantuk? Okay serius lawak! Boleh pula kepala aku dok tersenguk-senguk depan computer tu. Buat malu abi dan ummi saja! Hekhekhek!


            “Dik..” Panggil Kak Latipah kepadaku yang berdiri di hadapan meja kerjaku. Spontan aku mengangkat wajahku dan memandangnya.


            “Ya saya?” Jawabku dan menaikkan keningku hairan.


            “Blackberry engkau dok bising dari tadi. Ada yang call rasanya.” Jelas Kak Latipah dan memuncungkan bibirnya pada Blackberry ku yang terletak di atas meja. Spontan Blackberry ku kembali berdering. Mug ku simpan di atas meja dan Blackberry lamaku diambil. Yalah. Dah Samsung S2 kesayangan aku menjadi arwah. Blackberry lama ni juga terpaksa aku gunakan balik. Erk! Lama? Haha. Lamalah sangat!


            “Assalamualaikum Wbt sayang…” Erk! Blackberry dipandang. Suara laki aku rasanya. Tapi apa yang dia nak pagi-pagi macam ni? Blackberry kembali ditekap ke telinga.


            “Walaikumsalam Wbt. Abang?” Balasku sedikit berbisik dan menjeling Kak Latipah yang memandangku curiga.


            “Sayang busy ke? Kenapa abang call banyak kali tak jawab?” Soalnya hairan.


            “Err. Sorry abang. Andra ke pantry tadi. Buat coffee. Mengantuk sangat. Kenapa abang call?” Balasku serba salah. Yalah. Dah buat dia ternanti-nanti pula.


            “It’s okay sayang. Abang faham. Oh ya, tadi Achik call abang. Tak dapat nak call sayang sebab number phone sayang dah berenang kat kolam tu.” Jelas suamiku dan tergelak kecil. Spontan aku menjulingkan mataku ke atas dan mengembungkan pipi aku dibuatnya.


            “Girlfriend abang tulah yang berenangkan.” Jawabku geram. Tergelak dia dibuatnya.


            “Eh! Sorry sikit ya! Girlfriend, tunang, dan isteri abang hanya awak saja. Andra Tihamiey. Tolong sematkan di dalam hati awak.” Balasnya geram. Tersengih aku dibuatnya. Benci sangat agaknya pada mak cik tu. Ke dia suka sangat agaknya pada aku? Hahaha.


            “Yalah sayang saya. Saya akan sematkan di dalam hati ni sampai bila-bila. Boleh?” Balasku dan tersenyum manja. Tergelak kecil dia dibuatnya.


            “Boleh sangat-sangat sayang. In Shaa Allah. Nama abang akan berada di hati awak suatu saat nanti.” Balasnya penuh romantis. Mahu saja aku pengsan mendengar suara machonya. Patut saja suamiku selalu berlagak tenang dan serius. Cuba saja dia keluarkan suara macho seperti itu. Mahu seluruh staff perempuan MH HOLDING ni jatuh bergolek-golek pada dia. Dahlah sekarang ni pun ada juga yang berminat dengan dia secara diam-diam. Aduhai. Dugaan betul! Nasib suamiku pandai menjaga dirinya. Hehe.


            “Err. Kenapa ya Achik call tadi?” Soalku sengaja tidak menjawab soalnya. Dahiku digaru dan Kak Latipah yang masih menjelingku dipandang. Huhu. Serba salah aku dibuatnya. Terpaksa berbual dengan suara yang perlahan. Kedengaran suara suamiku tergelak kecil. Tahu mungkin yang isterinya sedang masak wajahnya seperti sebiji tomato! Harharhar.


            “Oh ya, Achik minta sayang datang ke sekolah dan berjumpa dengan pengetua. Sebab Achik dan Acu didapati meniru ketika exam.”  Jelas suamiku dan spontan aku tersentak.


            “Aaaa… apa? Meniru ketika exam?” Soalku tidak percaya. Biar betul adik kembar aku tu? Setahu aku kedua-duanya sememangnya pandai dan jujur. Tak pernah Abi mendidik kami agar meniru ketika exam. Buat dengan kemampuan diri sendiri dan mengingati segala yang dipelajari. In Shaa Allah. Pasti akan dapat jawab semuanya. Aduh. Terasa migrainku menyerang tiba-tiba.


            “Ya sayang.” Balas suamiku sungguh. Memicit kepala aku dibuatnya.


            “Then? Apa mereka nak saya buat? Call Abi?” Soalku kembali.


            “Eh! Jangan! Achik dan Acu tak bagi bagi tahu Abi dan Along. Mereka call supaya sayang uruskan mereka.” Jelas suamiku cepat. Tersentak aku dibutanya. What?! Aku?! Tolonglah…


            “Apa pula Andra? Budak berdua ni memang nak kena!” Soalku tak puas hati.


            “Sayang. Janganlah macam tu. Relaks okay. Biasalah tu. Budak-budak. Jumpa dulu dengan pengetua sekolah then bincang baik-baik. Siapa tahu mereka tak bersalah.” Pujuk suamiku lembut. Mendengus geram aku dibuatnya.


            “Yalah… So boleh tak Andra keluar sekejap?” Soalku meminta kebenaran. Dah dia Boss merangkap suamiku. Harus meminta izin darinya. Ingat tu puan-puan. Erk! Lagak engkau isteri mithali saja. Nak termuntah aku baca! Haha.


            “Boleh. Abang izin.  Abang tunggu awak kat bawah.” Balasnya yakin. Erk! Spontan berkerut dahiku dibuatnya.


            “Err. Abang tunggu kat bawah kenapa pula?” Soalku hairan. Kedengaran suaranya tergelak kecil.


            “Aduhai. Isteriku Andra. Abang nak temankan awaklah. Dah bersiap cepat. Abang tunggu kat bawah ya. Assalamualaikum wbt.” Balasku suamiku dan mematikan panggilan. Erk! tercengang aku dibuatnya. Dia ni. Suka buat keputusan sendiri. Tapi kira okaylah juga. Taklah aku seorang-seorang menghadap pengetua tu.


            “Pssst! Kenapa dik?” Hurm. Ni lagi satu. Pantang nampak benda yang pelik kat office ni. Mesti dia pun nak ambil tahu sama. Aku mengambl handbagku dan mematikan computer. Blackberry dipegang.


            “Err. Saya nak keluar sekejaplah kak. Saya dah minta izin dah. Nanti kalau saya tak balik office kembali maknanya saya cuti setengah harilah tu.” Jelasku padanya dan tersengih. Berkerut dahi Kak Ipah dibuatnya.


            “Erk! Tapi…” Belum sempat dia menyudahkan kata-katanya aku sudah memotong.


            “Okaylah kak. Saya pergi dulu.  Assalamualaikum wbt.” Balasku cepat dan melagakan pipiku dengannya sebelum dia bertanya lebih lanjut padaku. Haha. Bijak! Bijak! Bijak!










***CINTA ENCIK DUDA***










WHAT?” Soal Andra tak percaya pabila mendengar penjelasan Tn.Hj Bolkiah mengenai adik-beradik kembarnya. Boleh pula kedua-duanya dituduh meniru!


            “Ya Datin. Mereka dituduh meniru. Setakat ini cuma tuduhan saja. Belum ada buktinya.” Balas Tn Hj Bolkiah kepada Datin muda dihadapannya. Mengigit bibir Andra dibuatnya.


            “Then? Mereka hanya dituduh meniru saja. Tiada buktinya. Pijak sekolah tak seharusnya menahan mereka dari menjawab kertas exam. Adakah pihak sekolah akan bertanggungjawab terhadap keputusan peperiksaan adik-adik saya nanti?” Soal Andra geram. Belumpun ada bukti. Hanya tuduhan saja. Sudah ditahan. Berdehem Tn.Hj Bolkiah dibuatnya. Agak tersentap dengan kata-kata Andra itu. Haykal pula di sisi isterinya spontan memegang jemari isterinya. Berharap Andra dapat besabar. Si kembar pula hanya mendiamkan diri mereka. Takut melihat wajah tegang Andra.


            “Tn Hj, saya rasa apa yang isteri saya katakan adalah benar. Cuba saja jika kedua-duanya terbukti tidak bersalah. Apa pihak sekolah akan bertanggungjawab terhadap keputusan peperiksaan mereka? Boleh sekiranya kita mengambil tindakan Tn Hj. Namun, haruslah ada buktinya sekali.” Sampuk Haykal tenang. Tak keruan Tn Hj Bolkiah dibuatnya. Serba salah dia dibuatnya.


            “Err. Maafkan saya Datuk, Datin. Kami hanya jalankan tugas kami sebagai pendidik. Sememangnya isu meniru di kalangan pelajar amatlah dititik beratkan dan sangat dilarang sekali. kami mengaku yang kedua-duanya adalah pelajar terbaik sekolah dan merupakan harapan sekolah. Namun, kami tak boleh mengambil sikap berat sebelah. Kami harus jalankan tugas kami dengan sama rata. Tiada pengecualian. Beginilah, sekiranya benar mereka didapati tidak berslah. Saya akan izinkan mereka menjawab kertas berkenaan kembali dan keputusan mereka akan tetap berjalan seperti yang dirancang. Cuma mungkin soalannya akan diubah.” Jelas Tn Hj Bolkiah. Kedua-duanya dipandang. Mendengus geram Andra dibuatnya.


            “Tapi…” Belum sempat Andra menyudahkan kata-katanya. Suaminya sudah menyampuk.

           
            “Okay, kalau itu yang Tuan Haji cadangkan. Saya pasti adik-adik saya tak bersalah dan harap mereka diberikan peluang.” Sampuk Haykal dan memandang Tuan Hj Bolkiah tenang.


            “Abang…” Panggil Andra geram. Boleh pula adik-adik kembarnya disuruh mengambil exam kembali. Rasa tak adil. Spontan  Haykal memandang isterinya di  sisi.


            “Sayang… Diam.” Balas Haykal tenang dan merenung wajah isterinya penuh makna. Terdiam Andra dibuatnya. Haykal. Kalau sudah suaminya itu kata A. Maka dia kena kata A juga. Diam sajalah. Tersenyum kecil Tn Hj Bolkiah dibuatnya. Tak sangka gadis cantik yang bising mulutnya itu boleh terdiam pabila suaminya menegur. Itulah kehebatan seorang suami.


            “Baiklah Datuk, Datin. Saya faham dan saya setuju dengan kata-kata Datuk dan Datin. In Shaa Allah. Kami akan selesaikan kes ni dengan secepatnya.” Balas Tn Hj Bolkiah dan tersenyum lega. Susah juga berdepan dengan pasangan di hadapannya. Bijak sekali berkata-kata sampaikan dia tak keruan sendrii. Serius, dia sendiri merasa yang kedua-dua kembar tersebut tidak bersalah. Tetapi, itulah… Sikap berat sebelah tidak boleh diamalkan. Dia terpaksa mengikut peraturan sekolah.










***CINTA ENCIK DUDA***










ADUHDUH! Angah! Sakitlah!” Rungut Achik dan Acu sejurus kami keluar dari bilik Tuan Pengetua pabila aku menarik telinga mereka dengan geram. Spontan mereka berlari bersembunyi di sebalik tubuh sasa suamiku pabila aku melepaskan tanganku dari telinga mereka berdua. Aduh! Si kembar ni memang nak buat kepala aku pecah!


            “Abang Ngah! Tengoklah Kak Ngah tu… Tolonglah Achik dan Acu…” Adu mereka kepada suamiku dan mengoyang-goyangkan tangannya. Suamiku menepuk lembut bahu mereka dua dan menganggukkan kepalanya tenang. Sejak tadi dia hanya tenang menghadap Tuan Pengetua. Tabik pula aku pada dia. Aku yang berada di sisinya pula emosi lebih! Perempuankan. Tak boleh salahkan aku juga. Aku memang lemah dan emosiku mudah terganggu.


            “Sayang… Janganlah macam ni. Achik dan Acu bukan budak kecil lagi. Bukan begitu caranya nak mengajar mereka.” Tegur suamiku padaku. Spontan aku mendengus geram dan berpeluk tubuh. Si kembar yang bersembunyi di sebalik tubuh suamiku dijeling geram.


            “Dah tu Abang nak Andra ajar mereka dengan cara apa? Malu tahu Andra. Tak pernah Along dengan Andra buat perangai dekat sekolah sampaikan masuk ke bilik Tuan Pengetua. Ni nasib mereka berdua call Andra. Kalau Abi? Mahu teruk dua beruk ni dikerjakan. Pantang Abi anak-anaknya nakal dekat sekolah.” Balasku geram. Suamiku mengeluh.


            “Abang tahu sayang. Tapi kalau dengan cara seperti ini sayang marah mereka berdua. Pasti mereka takkan serik dan buat lagi. Lagi pula dah terang-terangkan? Mereka berdua tak bersalah. Satu sekolah tahu mereka cemerlang di dalam pelajaran. Kenapa pula boleh dituduh meniru di antara satu sama lain? Duduk juga jauh-jauh.” Balas suamiku lembut. Ya, memang itu yang dikatakan oleh Tuan Pengetua tadi. Aku pula yang pening memikirkannya.


            “Betul-betul!” Balas kedua-duanya serentak dan menganggukkan kepala mereka. Namun seketika mereka berdua terdiam pabila aku mencengkak pinggang dan memandang mereka tajam. Kembali mereka bersembunyi di sebalik tubuh sasa suamiku. Suamiku pula boleh sabar dengan karenah terencat kedua-duanya. Dibiarkan saja kot mahalnya ditarik.


            “Bagi tahu Kak Ngah. Siapa punya kerja ni?” Soalku dan menaikkan kening kananku pada mereka. Kiranya mood garanglah kononnya. Garanglah sangat! Hahaha. Berkerut dahi suamiku dibuatnya. Si kembar pula tersenyum lebar. Pasti gembira aku mempercayai mereka. Betapa sebuah kepercayaan itu mampu mengukirkan senyuman di bibir seseorang.

           
            “Ni kerja dua orang beradik tulah!” Balas Acu geram dan mulai keluar dari persembunyiannya. Berkerut dahiku dibuatnya. Lebih-lebih lagi melihat Achik juga turut keluar dari persembunyiannya dan menganggukkan kepalanya tanda setuju.


            “Dua beradik? Maksud?” Soalku hairan.


            “Sebenarnya, ada dua orang budak perempuan yang tak pernah puas hati dengan Achik dan Acu. Setiap kali exam kami akan berlumba untuk mendapatkan good result. But most of time, Achik dan Acu yang tinggi markahnya.  Sebab tu rasanya mereka tak puas hati dengan kami berdua. Classmate Achik kata semua ni rancangan mereka.” Jelas Achik. Spontan mengetap bibirku.


            “Mereka kat mana sekarang ni?” Soalku.


            “Err. Kat kantin rasanya.” Balas Acu dan…


            “Eh! Sayang!”


            “Angah!”









***CINTA ENCIK DUDA***









ANDRA memandang dua orang gadis di hadapannya dan berpeluk tubuh. Lagaknya seperti seorang yang sombong dan gedik saja pabila dilihat. Tersenyum Haykal yang berdiri tidak jauh dari isterinya dan dua orang pelajar perempuan yang dikata bertanggungjawab terhadap penangkapan kedua-dua adik iparnya. Kepalanya digelengkan. Andra. Andra. Andra. Orangnya main belasah saja. Lihat saja wajah kedua-dua gadis tersebut. Bukan main pucat lagi.


            “Aku tanya ni. Engkau berdua ke yang kenakan adik-adik aku?” Soal Andra kembali dengan suara yang sengaja ditekankan dan menaikkan kening kanannya. Meneguk air liur Lana dan Lani dibuatnya. Kakaknya Addy Thalif dan Eddie Thaqif itu nampak saja cantik dan lembut. Rupa-rupanya garang gila! Mak ngaih! Kecut perut mereka dibuatnya. Ingatkan dah pakai skirt dan nampak feminine seperti itu tidaklah garang. Rupanya….


            “Engkau jangan…. Aku pernah masukkan budak ke ICU tahu. Jangan engkau berdua aku masukkan juga. Hei! Pantang aku orang ganggu adik-adik aku.” Jerkah Andra geram dan menepuk meja taman yang berada di hadapan mereka. Spontan ternaik bahu Lana dan Lani dibuatnya. Terkejut punya pasal. Kedua-duanya bukanlah kembar. Akan tetapi lahir di tahun yang sama. Si Lana kakak bulan Januari. Si Lani pula bulan December. Terror betul bapak dan maknya. Hakhakhak.


            “Errr. Yyyy..Ya… Kita yang buat…” Balas Lani gagap dan menundukkan wajahnya.. Begitu juga dengan Lani. Mendengus geram Andra dibuatnya.


            “Kan bagus engkau mengaku je dari tadi. Buat penat aku je tunggu. Ni, apa yang engkau tak puas hati dengan adik aku?” Balas Andra.


            “Err. Kita… Kita… Err. Kita cemburu dengan mereka berdua. Sebab mereka selalu dapat result yang tinggi dari kita orang. Meyampahlah! Even di dalam bidang sukan pun mereka juga yang rembat! Mana aci! Mereka berdua selalu menjadi perhatian di sekolah ni. Lebih-lebih lagi pelajar perempuan! Geram!” Balas si adik pula, Lani. Berkerut dahi Andra dibuatnya. Tubuhnya didekatkan pada meja taman dan merenung wajah kedua-duanya. Cantik juga sebenarnya. Bolehlah kalau nak dipadankan dengan adik-adik kembarnya. Spontan Lana dan Lani menjauhkan wajah mereka. Takut-takut nanti wajah mereka disepak oleh kakaknya si kembar itu.


            “Sini…” Panggil Andra dan menujukkan jari telunjukknya agar kedua-duanya mendekat padanya. Lana dan Lani saling berpandangan.


            “Sini aku kata!” Marah Andra dan kedua-duanya spontan mendekatkan diri mereka pada Andra.


            “Aku tak suka adik ipar yang gedik tau! Kalau engkau berdua suka dengan adik aku. Ubahlah perangai tu.. Ni. Ni. Apa kejadahnya pakai blusher ke sekolah dik oi? Serupa badut aku tengok!” Balas Andra selamba dan menunjuk-nujuk pipi Lana dan Lani dengan jari telunjuknya. Tercengang Lana dan Lani dibuatnya.

           
            “Arh?” Soal kedua-duanya bingung. Andra mencebik dan berdiri. Skirtnya dibetulkan dan kedua-duanya dipandang.


            “Ini amaran terkahir aku. Kalau selepas ni engkau berdua ganggu adik-adik aku lagi. Memang engkau berdua aku belasah! Ingat tu! Blusher tu jangan pakai! Simple cukup! Sekarang, aku nak korang berjumpa dengan pengetua dan nyatakan hal yang sebenarnya. Sekarang juga! Jika hal ni tetap tak diselesaikan esok pagi. Tahulah apa aku nak buat dengan kau orang berdua. Faham?!” Balas Andra dan membesarkan matanya. Spontan Lana dan Lani ternaik bahu mereka kerana dijerkah dengan kuat sekali.


            “Ffff… Ffaaham Kak.” Balas mereka gugup dan menundukkan wajah. Tersenyum Andra dibuatnya. Blousenya pula dibetulkan dan tersenyum puas. Kan? Senang je nkal ugut budak-budak trip gangster sangat ni. Mereka tak tahu. Bahawa Andra lagi gangster! Hakhakhak.


            “Amacam Ngah?” Soal Addy Thalif sewaktu Andra mendekati mereka. Tersenyum Andra dibuatnya.


            “Ini Angahlah. Mereka berdua tu kacang je! Don’t worry lah. Esok settle lah. Jom balik!” Balas Andra dan mengenyitkan matanya nakal. Pinggan suaminya dipeluk dan ditarik agar berjalan meninggalkan kawasan taman sekolah tersebut. Tergeleng kepala Haykal dibuatnya. Bahu isterinya turut dipeluk kemas.


            “Betul ke ni Ngah?” Soal Eddi Thaqif dan Addy Thalif yang masih kaku di tempat mereka tadi.


            “Betullah! Dah cepat! Kalau tak aku bagi tahu Abi engkau orang buat perangai kat sekolah.” Balas Andra malas tanpa berpaling. Spontan Addy Thalif dan Eddie Thaqif tersenyum lebar dan memandang Lana dan Lani yang masih berada di taman. Spontan mereka berdua jelirkan lidah pada Lana dan Lani dan tegrelak. Andra dan Haykal dikejar. Kakak mereka itu bukan boleh diduga gilanya. Silap-silap hal tersebut sampai ke telinga Abi mereka. Mahu mereka dua dirotan.


            “Sayang kata apa pada budak berdua tu?” Soal Haykal kepada isterinya dan memandang Andra di sisi. Spontan Andra mengankat wajahnya dan tersengih.


            “Adalah…” Balasnya nakal dan tergelak pabila Haykal mencubit pipinya geram. Tergeleng kepala Haykal dibuatnya. Isterinya itu memang nakal dan gangster. Lihat saja cara isterinya tadi. Tapi yang ni gangster cantik dan comel. Yang slelau buat Haykal tak senang duduk. Hahaha. Jiwang!










***CINTA ENCIK DUDA***








SETELAH singgah solat di masjid yang berdekatan, maka aku, encik suami dan kedua-dua adik kembarku memilih untuk menghabiskan masa kami dengan membeli belah dan makan tengah hari di sebuah shopping complex. Sebenarnya ianya adalah idea suamiku sendiri. Jika turutkan aku memang aku hantarkan budak berdua ni balik rumah terus! Tapi yalah. Kalau dah abang ipar dan adik-adik iparnya sekepala. Maka, kakak mereka ni dah tak berani nak bersuara. 3 lawan 1. Engkau rasa siapa yang menang? Huh!


            “Abang Ngah. Angah tak nakal ke?” Erk! Spontan aku menjeling Acu yang berada di sisiku. Sesedap mulut saja dok mengata aku. Depan-depan pula tu! Adoiyai! Buat malu aku saja adik aku seekor ni. Lebih-lebih melihat respond suamiku yang tersenyum nakal. Keningnya dinaikkan dan memandangku nakal. Hah! Itu muka nak minta sepaklah tu ya puan-puan.


            “Errr. Nakal. Tetapi, nakal-nakal dia comel juga.” Balas suamiku dan tersenyum.  Aku yang berada di hadapannya dijeling. Spontan aku membesarkan mataku dan menendang kakinya geram. Dia? Boleh buat selamba. Bagaikan semut saja baru lalu di kakinya. Hampeh!


            “Hahahaha. Comellah sangat! Kalau Abang Ngah rasa dikenakan sampai terkencing kat seluar. Memang tak comellah jawabnya.” Sampuk Achik dan tergelak besar. Disambung pula dek Acu. Suamiku pula mengembungkan pipinya menahan tawa. Haiyark! Asal aku rasa nak makan orang sekarang ni? Spontan napkin yang berada di atas ribaku diambil dan dibuang ke muka Achik. Achik pula yang masih tertawa hanya membiarkan napkin tersebut mengena ke wajahnya tanpa mengelak. Huh!


            “Mengatalah… Nanti Allah swt tu turunkan bala sekarang juga pada Achik dan Acu sebab mainkan kakak sendiri baru tahu! Tak apa….” Balasku geram dan berpeluk tubuh. Spontan mereka berdua terhenti tawa dan memandangku.


            “Eh! Janganlah main macam tu Angah. Main kotorlah tu. Yalah-yalah. Tak main lagi. Aduiyai! Asyik itu jer yang diugut!” Rungut Achik dan menjelingku. Tersenyum aku di dalam hati. Hahaha. See! Lihatlah kehebatan dan keistimewaan seorang kakak yang berusia lebih tua dari adik-adik. Hahaha. Senang saja nak ugut mereka ni. Erk! Jangan contohi sikap aku. Hahaha.


            “Entah Angah ni… Tahu sangat kelemahan kita orang.” Sampuk Acu geram. Tergelak aku dibuatnya. Lidahku dijelirkan nakal pada mereka berdua. Huh! Tahu takut!


            “Sayang… Tak baik tahu macam tu. Tak baik doakan adik-adik macam tu. Nanti doa awak tu Allah Swt makbulkan. Awak juga yang menyesal dikemudian hari. Doa orang tua daripada kita ni kadang-kadang dimakbulkan jika kita menderhaka dan bersikap biadab kepada mereka.” Tegur suamiku kurang senang dan gelengkan kepalanya. Erk! Spontan aku terdiam dan memandangnya blur. Jangankan aku. Adik-adik kembarku juga turut terdiam dan memandang abang ipar mereka.


            “Uish! Cayalah Abang Ngah! Ala-ala Imam muda gitu!” Balas Acu teruja dan tepuk tangannya. Erk! Adik aku ni. Melebihlah tu! Tapi… Err. Betullah juga. Laki aku ni bagaikan Imam muda saja. Tahu serba serbi. Tapi tang cemburu tu memang tak boleh eden nak nolong! Haha.


            “Errr. Tak adalah Acu. Abang Ngah tak layak dibandingkan dengan Imam muda tu. siapalah Abang Ngah ni. Abang Ngah hanya meyampaikan apa yang Abang Ngah tahu saja.” Balas suamiku rendah diri. Tersenyum aku dibuatnya. Satu sikapnya yang aku senang.


            “Oh My… Awak buat saya cair Abang…” Balasku cair dan meletakkan kedua-dua sikuku di atas meja. Dan memegang pipiku. Dia dipandang dengan penuh minat. Tergelak dia dibuatnya. Spontan kedua-dua pipiku di cubitnya geram. Tergelak Achik dan Acu dibuatnya.


            “…dan awak buat Abang jatuh sayang pada awak…” Balasnya lembut dan merenungku. Tersenyum malu aku dibuatnya. Aduhai… Oksigen! Haha.








***CINTA ENCIK DUDA***










HAYKAL dan Andra yang sedang duduk di sofa berangkai tiga di dalam butik Quiksilver tersebut menanti Addy Thalif dan Eddie Thaqif dengan sabar. Kedua-duanya sedang berada di dalam bilik persalinan untuk mencuba baju dan seluar mereka. Kalau dah abang ipar bagi green light ambil apa saja. Terujalah mereka.


            “Hah! Keluar pun! Ingatkan dah lupa nak keluar.” Sindir Andra di saat Addy Thalif dan Eddie Thaqif serentak keluar dari dalam bilik persalinan dengan baju baru mereka. Tersengih-sengih kedua-duanya pabila ditegur oleh Kak Ngah mereka. Haykal di sisi hanya tersenyum.


            “Alarh. Bukannya lama pun. Lainlah Kak Ngah tu. Acu boleh tertidur lagi sekejap. Bukan tak tahu bagaimana cara dia shopping.” Balas Eddie Thaqif dan mencebir bibirnya. Mencebik Andra dibuatnya. Biasalah perempuan. Mestilah lama. Haha.


            “Well! Dah kata perempuan.” Balas Andra dan menjelirkan lidahnya. Tergeleng kepala Haykal dibuatnya. Jemari isterinya di genggam erat.


            “Sayang…” Tegur Haykal. Spontan Andra terdiam dan mengeluh.


            “Yalah-yalah.” Balasnya mengalah.


            “So baju Achik dan Acu okay?” Soal Haykal kepada adik-adik iparnya. Spontan Addy Thalif dan Eddie Thaqif tersenyum dan anggukkan kepala mereka.


            “Okay. Handsome tak Bang Ngah?” Balas Eddie Thaqif dan menaikkan keningnya. Kedua-dua tangannya sengaja dimasukkan ke dalam seluarnya. Lagaknya seperti seorang model saja. Tersenyum Haykal dibuatnya. Ya. Dia mengaku Addy Thalif mahupun Eddie Thaqif. Kedua-duanya mempunyai paras wajah yang kacak. Pastilah mengikut abang dan kakak mereka. Orang kata mana kuah tak tumpah kalau tak ke nasi kan?


            “Handsome.” Balas Haykal dan tersenyum. Tersenyum lebar Eddie Thaqif dibuatnya. Andra pula mencebir bibir.


            “Jangan Riak Acu… Nanti koyak baju tu.” Sindir Andra dan tergelak besar. Menjerit kecil Eddie Thaqif dibuatnya dan Haykal serta Addy Thalif turut sama tergelak. Satu kelemahan Eddie Thaqif ialah pantang dipuji dan gemar memandang cermin. Berlainan dengan Addy Thalif yang bersikap matang.


            “Angah!” Jerit Eddie Thaqif geram dan menjeling kakaknya. Koyak baju? Haha. Pastilah maksud kakaknya kembang sebadan. Yalah. Orang kalau dah dipuji sedikit pun pasti sudah kembang sebadan bukan. Apatah lagi Eddie Thaqif yang gemar dipuji itu. Hahaha.








***CINTA ENCIK DUDA***









AKU tersenyum memandang suamiku dan kedua-dua adik-beradik kembarku yang sedang bermain basketball alias bola keranjang di tengah-tengah gelanggang. Nampak mesra sekali ketiga-tiganya. Suamiku pula nampak saja sudah berumur. Namun, lihat saja caranya bermian basketball. Bagaikan orang muda saja. Lincah sekali. Sudahlah tinggi lampai bagaikan zirafah. Semput Achik dan Acu mengejarnya. Haha.


            Okay serius aku rasa lawak, suami aku dengan selambanya bermain dengan baju kemeja long sleeve dan seluar slack serta kasut hitam berkilatnya. Kot dan tali lehernya dipegang olehku di tepi gelanggang. Manakala, Achik dan Acu pula memakai baju seragam sekolah mereka. Siap berneck-tie lagi! Haha. Selamba badak orang kata. Itu nasib badak. Dibuatnya gajah? Erk! Apa yang engkau merepek ni? Hahaha.


            Satu yang aku suka dengan suamiku adalah sikapnya yang selalu mengambil hati ahli keluarganya. Suamiku akan penuhi perminataan ahli keluarganya selagi tidak tersasar dari agama Islam sendiri. Lihat saja tadi. Si kembar mahu berhenti seketika di gelanggang tersebut kerana ingin bermain basketball. Dia pula turutkan saja. Aku pula yang beria-ria kata TIDAK! Dah Nampak ciri-ciri ibu yang kuat control tuh! Haha.


            “Angah! Marilah join sekali.” Panggil Acu dan menarik tanganku agar mengikut mereka bermain sekali.


            “Eh. Angah tengah pakai high heels ni.” Balasku dan memandang kakiku yang tersarung kasut tumit tinggi setinggi 3 inchi. Apa kejadahnya aku bermain bola keranjang dengan high heels?! Haha. Tersengih Acu dibuatnya.


            “Alarh. Buka jelah. Macam tak biasa. Jomlah. Best!” Pujuk Acu dan mengoyang-goyangkan tanganku. Suamiku dan Achik masih lagi bermain di tengah-tengah gelanggang. Mengeluh aku dibuatnya. Namun, lama-lama kepalaku dianggukkan juga. Tak sampai hati menghampakan adik terunaku seorang ni. Kasut tumit tinggiku dibuka dan mengikut Acu yang menarik tanganku ke tengah-tengah gelanggang. Spontan suamiku dan Achik berhenti bermain dan memandnag hairan pada kami.


            “Err. Sayang? Kenapa berkaki ayam ni? Mana kasut?” Soal Suamiku hairan dan memandang kakiku. Hehe. Tersengih aku dibutnya. Leherku digaru.


            “A’ah. Kenapa Ngah?” Soal Achik pula.


            “Angah akan join kita main sekali. Angah dan Acu satu team. Abang Ngah dan Achik pula satu team. How was that? Cool huh?” Jelas Acu dan memeluk bahuku mesra. Okay kena mengaku! Kedua-dua adik terunaku sudah besar! Tak lama lagi for sure kakak mereka ni akan bantut dan mereka sama tinggi seperti abang ipar mereka. Hahaha. Apalah nasib!


            “Erk! Dengan skirt ni?” Soal Achik hairan dan memandang tubuhku dari atas ke bawah. Spontan suamiku di sisi turut memandang aku dan berpeluk tubuh. Aku hanya tersengih dan anggukkan kepalaku.


            “Eh! Boleh apa! Believe me! Achik dan Abang Ngah akan kalah oleh Angah dan Acu. Kan Acu?” Balasku megah lagi bangga dan memeluk bahu Acu di sisi. Ternaik kening suamiku dibuatnya. Ceh! Pandang rendah pada akulah tu!


            “Are you sure? Abang takut nanti sayang dan Acu menangis pula dikalahkan abang dan Achik.” Sakat suamiku dan tersenyum kecil pabila aku menjelingnya manja. Oh! Pandang rendah yer. Tak apa. Tak apa. Tak apa. Okay! Cukup! Berapa banyak ‘Tak apalah’! Hahaha.


            “See the leg lah!” Balasku geram dan berpeluk tubuh memandang suamiku. Boleh tak aku cubit-cubit pipi dia yang sedang tersenyum nakal memandang aku itu? Buat geram saja!


“Hei! Abang!” Tergelak suamiku dibuatnya pabila aku menjerit geram. Dah tu kalau dia dengan selamba menundukkan kepalanya sedikit memandang kakiku yang terdedah di hadapan Achik dan Acu. Mahu aku gelabah!


            “Dah awak kata see the leg. Abang tengoklah kaki awak.” Balas suamiku selamba dan menjelingku. Oh! Loyar buruk dia! Achik dan Acu pula sudah tawa terbahak-bahak dek kakak dan abang ipar mereka ni.


            “Abang ni….” Balasku geram dan mengembungkan pipiku. Tersenyum suamiku dibuatnya dan tubuhku ditarik ke dalam pelukannya.


            “Yalah-yalah. Jom main. Tapi jangan marah tau kalau abang dan Achik menang.” Balas suamiku dan mencubit pipi ku yang sedang tersenyum senang. See! Dia selalu mengalah dengan aku. Hehehe..









***CINTA ENCIK DUDA***










ANDRA dan Eddie Thaqif berada di dalam satu kumpulan. Manakala, Haykal dan Addy Thalif pula berada di satu kumpulan. Andra yang sedang memegang bola menaikkan keningnya ada suaminya yang berada di hadapannya. Dia pula sengaja melantun-lantunkan bola tersebut. Kononnya pandai sangatlah. Tergelak Haykal di dalam hati dibuatnya.


            “Are you ready sayang?” Soal Andra nakal dan kenyitkan matanya. Tersenyum Haykal dibuatnya.


            “I always ready for you sayang.” Bisik Haykal dan tersenyum. Tergelak Andra dibuatnya. Kakinya dinaikkan sedikit agar menyamai ketinggiannya dengan suaminya. Wajahnya didekatkan pada Haykal dan….


            “Abang Ngah!!!” Jerit Addy Thalif pabila melihat kakaknya sudah membawa bola tersebut dan lontarkan kepada Eddie Thaqif dan Eddie Thaqif percuma saja memasukkan bola tersebut ke dalam jaring. Abang iparnya pula boleh berdiri static di situ setelah di cium oleh kakaknya. Aduhai… Tersentak Haykal dibuatnya dan spontan dia tersedar. Dikalihkan tubuhnya ke belakang dan memandang Addy Thalif yang menepuk dahinya. Manakala isterinya dan Eddie Thaqif pula saling berbalas tamparan kedua-dua tangan mereka. Spontan Haykal menepuk dahinya. Aduhai. Boleh pula isterinya mencari kelemahannya.


            “Err. Sorry Achik.” Balas Haykal serba salah. Addy Thalif gelengkan kepalanya dan menepuk bahu abang iparnya.


            “It’s okay Abang Ngah. Dia orang main kasar. So kita balas balik!” Balas Addy Thalif semangat dan tersenyum nakal. Keningnya dinaikkan. Tersenyum Haykal dibuatnya dan kepalanya dianggukkan. Isterinya dipandang. Main kasar ya sayang… Haha.


            “Okay. Set!” Balas Haykal.


            Hi Sayang!” Sapa Andra dan kenyitkan matanya. Tersenyum Haykal dibuatnya.


            “Hi sayang abang. Seronok menang?” Balas Haykal dan menaikkan keningnya. Tergelak manja Andra dibuatnya.


            “Hurm…Seronok sangat! Suami saya ni pantang isteri dia bermanja. Terus lupa diri.” Balas Andra dan tergelak. Mengetap bibir Haykal dibuatnya. Amboi. Bukan main lagi isterinya mempermainkan dirinya.


            “Tak adalah sayang. Abang saja je tu. Nak bagi chance pada awak since dah dapat kiss dari awak. So after this, please get ready honey. Nanti awak menangis pula sebab kalah. Kasihan isteri saya.” Balas Haykal selamba dan kenyitkan matanya. Sempat pipi isterinya yang sedang memegang bola itu dicubit. Menjeling geram Andra dibuatnya.


            “Try me!” Balas Andra dan menaikkan keningnya. Kiranya melawanlah kononnya. Padahal di dalam hati takut juga. Haha. Dah dia guna cara kotor memanglah menang., Cuba saja suaminya bermain. Hurm.


            “Eh!” Tersentak Andra pabila bola yang berada di tangannya dan dilantunkan tadi sudah berada di tangan suaminya. Dengan selamba Haykal yang berdiri jauh dari tempat penjaring selamat menjaringkan bola tersebut ke dalam jaringnya. Terlopong mulut Andra dibuatnya. Jangankan dia. Addy Thalif dan Eddie Thaqif juga brgitu. Biar betul!


            “Wow!!! Bravo Abang Ngah! Cayalah!” Sorak Addy Thalif teruja dan berlari memeluk Haykal. Gila bangga! Hahaha. Eddie Thaqif pula menepuk dahinya. Mampus! Bukan calang-calang orang lawan mereka.


            “Are you okay sayang?” Sakat Haykal pada isterinya dan memandang isterinya yang menujukkan wajah tak percaya itu. Mahu tergelak Haykal dibuatnya. Tulah. Cabar lagi.


            “Eee. Abang main tipu! Andra tak sedia lagilah!” Rungut Andra dan menghentak-hentak kakinya geram.


            “Eh! Tadi Angah pun main tipu juga! Fairlah tu!” Sokong Addy Thalif pula. Mencebik Andra dibuatnya.


            “Tak apa. Tak apa. Tunggu Abang!” Balas Andra geram. Tergelak Haykal dibuatnya pabila melihat isterinya berjalan mendekati Eddie Thaqif dan berbisik. Aduhai.


            “Ready?” Soal Haykal di saat mereka sudah mengambil tempat mereka kembali. Andra tersenyum sinis.


            “Ready sayang.” Balas Andra sungguh. Tersenyum Haykal dibuatnya. Addy Thalif dijeling dan adik iparnya itu menganggukkan kepalanya pada Haykal. Seperti faham Haykal memulakan permainan mereka.


            “eh!” Terkejut Andra dan Eddie Thaqif pabila bola dilontarkan kepada Addy Thalif dan mereka berdua dipeluk oleh suaminya. Senang cerita dipenjara oleh tubuh sasa suaminya dari bergerak mendapakan Addy Thalif.


            “Masukkan terus Achik!” Jerit Haykal kepada Addy Thalif. Spontan Addy Thalif yang berada di luar bulatan menjaringkan terus bola tersebut dan…


            “Goal!!!!” Jerit Addy Thalif dan Haykal serentak.


            “Erk! WTH!” Soal Andra tercengang pabila suami dan adiknya menang.


            “Abang!!!!” Jerit Andra geram.


            “Erk! Lari Abang Ngah!” Jerit Addy Thalif pabila menyedari perubahan wajah kakaknya. Spontan Haykal melepaskan pelukannya dan melarikan diri dari isterinya.


            “Abang main kasar ya!” Marah Andra bengang dan mengejar suaminya yang sedang menaiki tempat duduk penonton. Eddie Thaqif pula mengejar Addy Thalif yang sedang berlari mengelilingi gelanggang bola keranjang.


            “Awak yang mulakan dulu…” Balas Haykal pada isterinya yang sedang memandangnya geram. Dia hanya tersengih dan memastikan Andra tidak dekat padanya.


            “Eeeee! Geram!” Jerit Andra geram dan berlari kembali mendapatkan suaminya. Tergelak Haykal dibuatnya pabila melihat wajah semput Andra mengejarnya. Yalah. Kakinya panjang dari Andra. Satu langkahnya bersamaan dengan dua langkah Andra. Hahaha. Beruntung yer jadi orang tinggi ni.


            Satu petang yang tenang dan menceriakan buat Haykal, Andra dan kedua-dua adik kembarnya. Keadaan yang tadinya kelihatan tegang brubah kepada keadaan yang relaks dan santai sambil berkejaran mengelilingi gelanggang bola keranjang. Jujur, Haykal gembira dan berasa bahagia. Bagaikan sudah lama tidak mengecapi kebahagiaan sebegitu sekali. Alhamdulillah. Dia masih diberikan peluang untuk merasa bahagia walaupun di saat ini dia penat dan lelah melayani sikap isterinya yang terlebih hyperactive itu! Hahaha.











***CINTA ENCIK DUDA***










AIRA yang sedang menapak turun ke tangga terhenti melangkah di saat mendengar suara yang amat dikenalinya itu. Spontan Aira menyembunyikan dirinya disebalik bunga yang terdapat di tepi tangga.


            “Maaf Cik Zaida. Datuk dan Datin belum balik kerja lagi. Mungkin sekejap lagi baliklah tu. Agak lambat kedua-duanya hari ini. Datin juga belum kelihatan bayang-bayangnya. Harap Cik Zaida dapat kembali malam nanti ataupun esok. Sebab saya tak nak nanti Datuk marah kerna membenarkan Cik masuk ke rumah ni. Hurm. Cik fahamkan?” Jelas Lina formal. Jikalau boleh, dia malas ingin melayan Zaida yang sombong itu. Lagi pula bekas adik ipar bossnya itu sudah dilarang menjejakkan kaki ke rumah tersebut. Hanya Zaida yang keras kepala.

           
            “Tak apa. Aku tunggu. Ada hal yang aku nak bincangkan dengan mereka berdua. Kau janganlah risau. Aku yang pandai-pandai masuk. Biar aku yang tanggung. Dah. Pergi buat kerja engkau kat dapur tu!” Balas Zaida sombong dan menyilangkan kakinya. Lina dijeling dan kukunya dipandang. Mengetap bibir Lina dibuatnya. Mahu saja Zaida yang plastic itu ditampar-tampar.


            “Hurm. Baik cik.” Balas Lina akur dan membawa dirinya ke dapur. Tak sanggup nak memandang wajah Zaida yang dipenuhi dengan make-up tebal dan memakai dress pendek itu. Tak berkenan dihatinya. Berbeda dengan Andra. Walau seksi. Namun, tidaklah seseksi Zaida. Orang kata seksi-seksi Andra pun sedap juga mata nak memandangnya. Sebab muda belia lagi. Masih tegang itu ini. Berbeda dengan Zaida yang sudah tua dan tidak sedar diri itu. Tak sedar yang dirinya sudah mengjangkau ke 30-an. Namun, tetap berpakaian seksi dan menjolok mata.
           

            Aira pula yang berada di atas tangga spontan berlari naik ke atas kembali. Bibirnya diketap. Terasa tidak sanggup berdepan dengan wanita itu. Terasa trauma. Entah apa yang mak ciknya itu inginkan dari papa dan mummynya. Tak henti-henti untuk menganggu.









***CINTA ENCIK DUDA***









SETIBA saja di rumah, Haykal dan Andra tersentak pabila melihat kereta BMW milik Zaida sudah tersadai di hadapan rumah mereka. Spontan kedua-duanya saling berpandangan. Agak risau juga sebenarnya. Entah apa yang Zaida ingin lakukan lagi.


            “Errr. Bukan itu kereta mak cik ke?” Soal Andra hairan. Haykal memandang isterinya di sisi dan mengenggam erat jemari isterinya.


            “Ya sayang.” Balas Haykal dan memandang kereta Zaida di hadapan mereka.


            “Errr. Dia nak apa datang rumah?” Soal Andra hairan. Entah apa lagi yang Zaida tidak puas hati dengannya. Mengetap bibir dia dibuatnya. Haykal tersenyum melihat wajah risau isterinya. Ditarik lembut jemari isterinya dan dikucup mesra.


            “Don’t worry. Abang ada. Jika dia nak cari gaduh dengan awak lagi. Tahulah apa yang abang nak lakukan. Relaks okay.” Pujuk Haykal lembut dan mengelus pipi lembut isterinya. Jujur, dia amat bahagia hari ini. Menghabiskan masanya dengan isteri dan adik-adik iparnya memang berbaloi dan menyeronokkan. Sampaikan sanggup dia membatalkan meeting nya dengan client dan segala kerjanya tertunggak hanya kerna ingin meluangkan masa dengan isteri dan adik-adik iparnya. Terlupa seketika bahwa dia sudah berumur. Haha. Aduhai. Berada di sisi Andra membuatkan aura mudanya turut datang.


            “Thanks sayang.” Balas Andra ikhlas dan tersenyum. Terasa selamat berada di sisi Haykal. Haykal. Haykal yang bertanggungjawab. Haykal yang menjaga keselatamannya dan Haykal yang senantiasa berada di sisinya tak kira apa pun terjadi. Selalu menyebelahinya jika berdepan dengan Pn.Maria dan Zaida. Sehinggakan dia sendiri merasa terharu. Pn.Maria adalah bekas ibu mertuanya Haykal. Namun, kernanya Haykal terpaksa melawan bekas ibu mertuanya itu. Terasa serba salah Andra dibuatnya.


            “Sama-sama kasih isteriku Andra.” Balas Haykal dan mengucup kembali jemari runcing isterinya. Senyuman manis diberikan.


            “Dah. Jom masuk. Lagipun dah nak masuk Maghrib ni.” Ajak Haykal dan membuka pintu kereta Mercedes S-Class nya. Pintu bahagian penumpang sebelah pemandu didekati dan dibukakan pintu buat isterinya. Tersenyum manja Andra dibuatnya. Huluran jemari suaminya disambut dan handbag yang berada di ribanya ditarik.


            “Terima kasih abang.” Balas Andra lembut. Haykal hanya tersenyum dan anggukkan kepalanya. Farid yang datang mendekati mereka dipandang.


            “Ada barang yang nak diangkat ke Datuk, Datin?” Soal Farid hormat. Tersenyum Andra dibuatnya. Farid memang ringan tulang orangnya.


            “Ada Farid. Bag-bag  kertas di belakang tu awak simpankan di dalam bilik kami. Kot, neck-tie dan briefcase saya bawakan sekali. Nanti awak masukkan kereta ni ke dalam garage ya.” Arah Haykal dan memandang tempat duduk belakang yang dipenuhi dengan bag-bag kertas shopping isterinya dan dirinya tadi. Okay. Harus faham kenapa isterinya balik dengan membawa banyak bag-bag kertas ketika keluar dengan mummynya. Bila sedang membeli belah. Tak fikir pun penat ke apa. Terlalu seronok membeli itu ini. Haha.


            “Baik Datuk.” Balas Farid akur dan membukakan pintu belakang kereta.


            “Jom sayang.” Haykal menarik jemari isterinya lembut dan membawa Andra masuk ke dalam rumah. Agak berdebar juga. Entah apa yang Zaida ingin lakukan lagi selepas ini. Harap-harap Aira yang berada di dalam rumah tidak diapa-apakan oleh wanita itu. Sudah ditegah agar tidak menjejakkan kaki ke rumahnya dan mendekati Aira. Namun, Zaida. Mana kuah tak tumpah kalau tak ke nasikan? Pastilah mengikut sikap keras kepala bekas ibu mertuanya, Pn.Maria.


            “Kami masuk dulu abang Farid.” Kata Andra lembut dan memandang Farid. Tersenyum Farid dibuatnya. Kepalanya dianggukkan. Sememangnya isteri bossnya itu memang tidak sombong dan merendah diri orangnya. Berbeda dengan arwah isteri pertama bossnya. Begitu sombong dan selalu menengkingnya.









***CINTA ENCIK DUDA***







AKU yang berada di dalam pelukan mak cik tercengang sejak dia menerpa ke dalam pelukanku sewaktu aku dan suami menapak masuk ke dalam rumah. Agak kaget sebenarnya pabila aku yang diangkat sebagai musuhnya kini pula dipeluk sebegini lama dan dia… Menangis? Oh my, adakah aku sedang bermimpi? Kerna aku ingin bangun saat ini juga. Terasa seperti baru bermimpi seram! Suamiku di sisi setia memegang jemariku. Tidak dilepaskan walau sesaat.


            “Andra… Maafkan sis dik.” Mohon mak cik kepadaku dengan suara yang serak. Erk! tercengang aku dibuatnya. MAAF? Spontan suamiku di sisi ingin menarikku. Namun, aku gelengkan kepala tanda membiarkan. Ingin tahu niat mak cik sebenarnya. Wajah suamiku kelihatan tegang sejak masuk tadi. Pasti tidak suka dengan kehadiran mak cik ke rumahnya. Aira pula tiada. Pasti di atas. Anak daraku itu memang trauma dengan mak ciknya ini. Harap-harap Aira okay dan tidak diapa-apakan oleh mak cik.


            “Err. Apa yang mak cik katakan ni? Saya tak faham.” Balasku hairan dan menolak tubuhnya sedikit jauh dariku. Kelihatan air matanya mengalir. Errr. Aku tak pasti. Sama ada air mata itu adalah air mata ikhlas mahupun lakonan semata-mata. Aku hanya insan biasa yang diberikan keistimewaan diri yang terhad. Jikalau saja aku boleh tahu isi hatinya. Pasti aku tidak tertanya-tanya seperti ini. Terasa cangung sekali pabila insan yang memusuhi diri kita tiba-tiba meminta maaf pada kita dan menangis di hadapan kita. Terasa seperti mimpi.


            “Andra… Sis minta maaf dengan segala kebodohan kakak selama ni. Sis sedar yang sis dah bersikap biadab dengan Andra. Abang, maafkan Zaida di atas kesalahan Zaida pada Aira dan abang. Zaida dah sedar bang. Semuanya kerna ibu. Ibu yang merasuk Zaida.” Balasnya padaku dan memandangku serta suami. Berkerut dahiku dan suami dibuatnya.


            “Apa maksud kau ni? Apa kena mengena dengan ibu pula?” Soal suamiku dingin. Spontan aku mengusap belakangnya lembut. Kelihatan wajahnya memerah kerana menahan marah.


            “Selama ni, apa yang Ziada buat adalah di atas arahan ibu. Ibu yang paksa Zaida. Sebab sayangkan ibu. Zaida turutkan juga. Tapi percayalah. Zaida sendiri tak sanggup nak laksanakan arahan ibu. Tapi Zaida terpaksa… Ibu.. Err. Ibu tak nak harta abang jatuh pada orang lain. Sebab tu ibu jodohkan kita berdua…” Jelas mak cik kepada suamiku. Tergeleng kepalaku dibuatnya. Sebegitu sekali jahatnya Pn.Maria? Kerna harta manusia menjadi jahat dan kejam… Hanya kerna harta. Harta duniawi yang akan tetap hilang suatu hari nanti….


            “Jadi kalau ibu suruh engkau mati engkau matilah? Begitu maksud kau? Sedangkan kau sendiri tahu apa yang kau buat tu salah?!” Tengking suamiku sedikit kuat. Spontan ku lihat bahu mak cik ternaik dek terkejut dengan suara kuat dan kasar suamiku padanya. Aku yang berada di sisi suamiku spontan memeluk lengannya. Berharap dia tenang.

           
            “Sayang…” Pujukku lembut dan mengosok dadanya lembut.


            “Zzzz… Zaida minta maaf abang. Zaida tahu Zaida salah… Maafkan Zaida. Andra. Maafkan sis ya?” Balas mak cik gagap dan memandangku. Entah kenapa, naluri perempuanku terasa kasihan padanya. Agak bersimpati pabila melihat dia mengalirkan air mata. Adakah dia ikhlas? Itu yang membuatkan aku tertanya-tanya.


            “Dahlah Zaida. Kau jangan nak berlakon! Aku dah tahu apa niat kau! Sekarang aku nak kau keluar dari rumah ni sebelum aku call polis!” Balas suamiku tegang dan menunjukkan pintu rumah agar mak cik keluar dari rumahnya. Aku yang berada di sisi suamiku pula yang terasa kecut perut dengan kemarahannya.


            “Abang… Janganlah macam tu. Kan dia dah minta maaf tu.” Pujukku padanya dan mengusap belakangnya lembut agar dia tenang. Dia mendengus dan memandangku di sisi.


            “Sayang. Abang kenal siapa dia. Mustahil dia senang-senang nak minta maaf dengan sayang macam tu saja.” Balas suamiku geram. Mengeluh aku dibuatnya.


            “Tak apalah abang. Saya maafkan dia. Biarlah. Sama ada dia ikhlas ataupun tidak. Itu urusan dia dengan Allah swt. Yang penting saya dah maafkan dia. Mak cik. Saya maafkan mak cik.” Balasku lembut dan memandang mak cik di hadapanku yang sudah tersenyum gembira. Air matanya dilap dan menarikku ke dalam pelukannya sekali lagi.


            “Alhamdulillah. Terima kasih Andra. Terima kasih sangat. Sis rasa terharu sangat sebab Andra sanggup maafkan kesalahan sis.” Balasnya dengan gembira dan suara yang serak kerana menangis. Tersenyum kecil aku dibuatnya dan membalas pelukannya. Biarlah. Jika dia tidak ikhlas sekalipun. Siapa aku untuk menghukumnya. Yang penting aku sudah memaafkan dirinya. Segala udang di sebalik batu selepas ini. Itu urusannya dengan Allah swt. Biar Allah Swt yang membalasnya. Suamiku di sisi dipandang dia kelihatannya mendengus geram dan berlalu naik ke atas. Mengeluh aku dibuatnya. Begitu keras sekali hatinya. Bagaimana harus aku memujuknya?


            Salahkah aku memaafkan mak cik? Ya. Aku sendiri tidak tahu sama ada dia ikhlas mahupun tidak. Akan tetapi, siapa aku untuk mengadilinya? Seperti yang aku kata. Mengambil sikap positif itu kadang-kadang ada perlunya dan aku harap kemaafan yang aku berikan ini satu perubahan besar di dalam hubungan kami selepas ini dan aku berharap dia ikhlas meminta maaf dan berubah. Kerna pernah ku baca di dalam salah satu buku agama kepunyaan suamiku iaitu dari Atta bin Abdullah Khurasani r.a meriwayatkan bahawa, Rasulullah saw bersabda:


“Berjabat tanganlah di antara kamu kerana ia akan menghapuskan kebencian, dan berilah hadiah antara satu sama lain kerana ia akan menimbulkan kasih sayang dan menjauhi permusuhan.”
(HR Muwatta Imam Malik)








***CINTA ENCIK DUDA***










BOBY menundukkan kepalanya sedikit tanda hormat pada Haykal dan memandang Haykal yang sedang duduk santai di kerusi taman banglo mewahnya. Sempat bossnya itu menjeling ke dalam rumah. Pasti takut isterinya melihat. Sejak mengetahui Haykal sudah berkahwin lagi. Lelaki itu lebih suka berjumpa mereka tanpa pengetahuan isterinya. Mungkin memikirkan privacy isterinya yang cantik itu.


            “Assalamualaikum wbt Datuk.” Sapa Boby penuh hormat. Spontan Haykal memandnag Boby dan anggukkan kepalanya. Kaca mata putihnya dibuka dan disimpan di atas meja taman. Begitu juga dengan buku yang dibacanya. Ditutup dan diletakkan di atas meja kerana ada yang lebih penting yang harus dia bincangkan bersama Boby.


            “Walaikumsalam wbt. Dah solat? Makan?” Balas Haykal. Tersenyum Boby dibuatnya dan anggukkan kepalanya. Sememangnya Haykal boss yang baik. Tak pernah lupa kebajikan mereka. Apatah lagi soal solat. Tiang agama dan iman.


            “Alhamdulillah. Dah datuk. Hurm. Kenapa Datuk nak jumpa saya?” Balas Boby. Haykal melepaskan keluhannya.


            “Lepas ni aku nak engkau carikan dua orang bodyguard buat Datin. Biar Kurus jagakan Aira dan dua orang bodyguard tu jagakan Datin. Aku tengok Zaida dah menjadi-jadi. Aku tak nak apa yang jadi pada aku nanti jadi pada Datin. Bekas mak mertua dan adik ipar aku tu bukan okay sangat otaknya.” Arah Haykal tegas. Kelihatannya Zaida seperti merancang sesuatu. Itu yang membuatkan dia tidak tenang. Isterinya pula senang-senang memaafkan Zaida dan berbaik dengan wanita itu. Ya. Ianya satu berita yang baik kerna isterinya seorang pemaaf dan tidak berdendam. Akan tetapi, Haykal takut sikap baik isterinya itu disalah gunakan oleh Zaida. Dijadikan kelebihan buat Zaida dan bekas ibu mertuanya untuk menjatuhkan Andra.


            “Err. Okay Datuk saya faham. Bila Datuk nak mereka start kerja?” Soal Boby. Jika itu pintanya Datuk Megat Haykal. Dia hanya menurut saja. Pasti lelaki itu tahu yang terbaik buat keluarganya.


            “Kalau boleh esok. Kalau tak, lusa. But make sure, mereka boleh diharap. Kalau jadi apa-apa dengan bini aku. Mereka berdua aku bunuh!” Balas Haykal dan memandang Boby tajam. Spontan Boby yang bertubuh tegap dan sasa itu menundukkan wajahnya. Takut woi! Haykal itu bukan calang-calang orang. Pernah menjadi seorang ahli tinju di masa mudanya dan the best shooter. Dia punya lesen untuk menyimpan dan menggunakan senjata api untuk keselamatan diri. Sia-sia hidup!


            “Baik Datuk.” Balas Boby akur. Haykal spontan melepaskan nafas lega. Zaida. Zaida. Zaida. Rasanya Zaida belum kenal dia siapa. Dia tahu keputusan Zaida untuk berbaik dengan isterinya bukanlah satu yang baik. Ya. Menfitnah dan berprasangka buruk itu tidak baik. Namun, entah kenapa hatinya kuat mengatakan bahwa Zaida punya niat yang buruk terhadap isteirnya. Tak salahkan berjaga-jaga? Untuk kebaikan keluarga dan isterinya juga.










***CINTA ENCIK DUDA***









AKU yang menapak keluar dari rumah dengan dulang yang bersisi dua cawan coffee dan muffin yang aku buatkan tadi mengerutkan dahi memandang suamiku sedang berbual dengan bodyguardnya. Namanya… Err. Entah siapa. Aku sendiri tak kenal. Tetapi aku pernah berjumpa dengannya sewaktu di college dan di club hari itu. Ya. Aku pasti itu dia dan lelaki itu selalu mengikut ke mana suamiku pergi.


            “Baik Datuk. Saya pergi dulu. Saya pergi dulu Datin. Assalamualaikum wbt.” Sejurus aku tiba di sisi suamiku. Dia meminta lelaki tadi berlalu. Aku hanya menganggukkan kepalaku dan tersenyum nipis. Agak hairan pabila lagak mereka berdua seperti sembunyikan sesuatu dariku.


            “Assalamualaikum Wbt Abang.” Sapaku padanya dan mengucup pipinya mesra. Tersenyum manis suamiku dibuatnya. Pipiku turut dicium.


            “Waalaikumsalam Wbt sayang abang.” Balasnya dan tersenyum memandangku yang mengambil tempat di sisinya. Meletakkan dulang di atas meja taman dan dia mengambil buku dan kaca matanya tadi. Diletakkan di hujung meja tatkala aku mengeluarkan dua cawan tadi dan sepinggan yang berisi blueberry muffin.


            “Minum abang…” Aku menghulurkan secawan coffee buatnya dan dia menyambut.

       
            “Thanks sayang.” Balasnya dengan senyuman manis. Tersenyum aku dibuatnya. Jujur, suamiku tak pernah lelah untuk mengucapkan terima kasihnya padaku setiap kali aku membuatkan sesuatu buatnya. Ya. Perkataan Terima Kasih itu biasa saja. Namun, percayalah. Perkataan pendek itu pabila diucapkan oleh sang suami. Rasanya lain. Rasa dihargai…


            “Hurm. Abang. Kenapa bodyguard abang tu datang?” Soalku hairan dan memandangnya yang sedang menghirup coffee buatanku tadi.


            “Arh? Err. Saja je. Esok dia kata nak minta cuti.” Balasnya gugup dan memandang ke arah lain. Spontan aku mengerutkan dahiku. Kenapa pelik semacam laki aku ni?


            “Betul ni?” Dugaku dan menaikkan keningku. Dia menganggukakn kepalanya dan memegang jemariku. Dikucup dan digenggam erat.


            “Betullah sayang. Dont worry. Abang takkan minta dia carikan abang perempuan lain. Hanya awak.” Balasnya nakal dan mengenyitkan matanya. Spontan aku menjerit geram dan mencubit lengannya.


            “Abang!” Jeritku dan spontan dia tergelak.


            “Abang gurau sajalah sayang. In Shaa Allah. Hanya awak di hati ni.” Balasnya lembut dan romantis. Jemariku dikucup penuh kasih dan mataku direnungnya. Tersenyum senang aku dibuatnya. Cair mak! Hahaha.










***CINTA ENCIK DUDA***









HAYKAL menjeling isterinya di sisi yang setia menanti komen darinya itu. Tersenyum dia di dalam hati. Andra. Acap kali isterinya itu mencuba resepi baru. Acap kali jugalah dia dan Aira menjadi mangsa eksperimen isterinya. Nasiblah juga menjadi dan sedap. Cuba saja resepi yang dibuat isterinya tidak menjadi? Mahu beku lidahnya dan Aira dibuatnya. Haha.


            “Abang… Senyum pula. Sedap ke tak?” Soal Andra geram dan mengoyangkan lengan suaminya. Blueberry muffin tersebut baru dicubanya. Entah sedap entah tidak. Suaminya itulah yang menjadi mangsa. Aira awal-awal lagi terperuk di dalam bilik. Malas pula ingin menganggu. Maka, Haykallah yang menjadi mangsanya. Hahaha. Haykal di sisi isterinya tersenyum.


            “Sedaplah sayang. Setiap apa yang isteri abang ni buat mesti sedap.” Balas Haykal jujur dan tersenyum manis memandang isterinya.


            “Ikhlas? Jangan sebab tak nak kecewakan Andra. Abang puji juga…” Balas Andra dan menaikkan kening kanannya. Tergelak Haykal dibuatnya. Jemari isterinya dikucup sekali lagi.


            “Betul sayang. Abang ikhlas puji awak. Trust me okay.” Balas Haykal lembut. Tersenyum lebar Andra dibuatnya.


            “Thanks abang.” Balas Andra gembira dan mendekatkkan bibirnya pada pipi Haykal. Dikucup dengan penuh kasih. Tergelak Haykal dibuatnya. Isterinya itu memang manja. Berbeda sekali sewaktu di awal perkahwinan mereka dahulu. Mahu dia disekeh oleh Andra jika sesuka hatinya mencium gadis itu. Hahaha.


            “Hurm. Abang…” Panggil Andra lembut dan memandang suaminya di sisi di saat lama mereka diam kerana Haykal menikmati muffin yang dibuatnya. Spontan Haykal yang sedang menghirup coffee nya memandang isterinya di sisi. Keningnya dinaikkan tanda kenapa. Andra mengeluh.


            “Kenapa ya abang tak nak maafkan mak cik? Bukankah sikap memaafkan itu digalakkan di dalam Islam?” Soal Andra hairan. Dia tetap memanggil mak cik sedangkan Zaida membahaskan dirinya sis. Sis lah sangat! Hahaha. Haykal spontan mengeluh dan meletakkan cawan di atas meja. Wajah isterinya direnung.


            “Abang tahu. Memaafkan itu memang digalakkan di dalam Agama Islam sendiri. sedangkan dari Abu Hurairah r.a sendiri meriwayatkan bahawa Rasulullah saw bersabda:

Musa bin Imran as pernah berkata, “Wahai Tuhanku, siapakah orang yang paling mulia pada pandanganMu?

Allah swt menjawab: Barangsiapa yang memberi maaf meskipun dia memiliki kemampuan untuk membalas dendam.”
(HR Baihaqi)

          Abang faham dan jelas akan sabda Rasulullah Saw itu. Tapi sayang juga harus tahu. Bahwa manusia tak lari dari sikap berperasangka buruk. Ya. Berpasangka buruk itu amat tidak digalakkan di dalam Agama Islam. Yakni, perihal ini dinyatakan oleh Allah SWT dalam Surah-Al Hujarat ayat 12, yang bermaksud:


"Wahai orang yang beriman! Jauhilah kebanyakan sangkaan supaya kamu tidak menyangka sangkaan yang dilarang kerana sesungguhnya sebahagian daripada sangkaan itu adalah dosa. Dan janganlah kamu mengintip atau mencari cari kesalahan dan keaiban orang.". Jelas Haykal dan menghelakan nafasnya. Andra hanya diam dan mendengar.


            “Sayang, abang juga manusia biasa yang banyak kekurangannya. Abang tak lari dari melakukkan kesilapan. Abang mengaku abang juga berpasangkan buruk kepada Zaida. Tetapi, sayang harus tahu kenapa. Kenapa dan mengapa abang berprasangka buruk kepadanya? Kerna abang begitu kenal akan Zaida. Dia bukanlah seperti yang awak sangkakan. Selama 20 tahun abang mengenali dirinya. Abang dah cukup jelas dengan sikap dia sayang. Abang tahu pabila dia sedang berlakon ataupun tidak.” Sambung Haykal panjang lebar. Terdiam Andra dibuatnya.


            “Tapi kan mak cik kata dia buat semua tu kerna Pn.Maria?” Soal Andra hairan. Mengeluh Haykal dibuatnya. Kedua-dua tangan isterinya digenggam.


            “Sayang. Dengar ni. Seorang anak yang baik tidak akan sesekali memburukkan ibunya. Jika sekalipun ibu seburuk seperti itu. Zaida tak sepatutnya menyatakan pada orang lain dan menjadikan ibu sebagai alasan di atas kesalahan yang dilakukannya.” Balas Haykal dan gelengkan kepalanya.


            “Ya. Saya tahu abang. Tapi, dia hormatkan Pn.Maria. Mana mungkin dia menolak permintaan ibunya. Seperti Andra yang tak menolak perminatan keluarga kita pabila kita berdua terpaksa dinikahkan. Andra terima dan lihat sekarang apa hikmah disebaliknya. Kita bahagiakan?” Balas Andra dan memegang kedua-dua pipi Haykal penuh kasih. Haykal turut memegang jemari isterinya yang mendarat di pipinya. Terasa kehangatan jemari isterinya menjalar ke pipinya.


            “Ya sayang. Kita bahagia. Bahagia sangat. Tapi kes kita lain sayang. Berbeda dengan Zaida. Dia menurut permintaan ibu. Permintaan ibu untuk menghancurkan rumah tangga orang lain yang. Allah swt berfirman:

“Dan Kami wajibkan manusia (berbuat) kebaikan kepada dua orangtuanya. Dan jika keduanya memaksamu untuk mempersekutukan Aku dengan sesuatu yang tidak ada pengetahuanmu tentang itu, maka janganlah kamu mengikuti keduanya.”
(QS. Al-‘Ankabuut [28]: 8)


             Sayang, tidak semua perintah ibu bapa kita harus dituruti. Seperti contoh pabila ibu bapa menyuruh kita untuk keluar dari agama Islam atau untuk melakukan kemusyrikan, maka kita wajib menolaknya. Inilah yang pernah dilakukan oleh Sa’ad bin Abi Waqash kepada ibunya. Diriwayatkan dari Sa’ad bin Abi Waqash ra, bahwa dia berkata:

“Aku adalah seorang laki-laki yang berbakti kepada ibuku. Ketika aku masuk Islam, ibu berkata:

‘Agama apa yang kamu peluk itu, wahai Sa’ad? Kamu harus meninggalkan agamamu itu, atau aku tidak akan makan dan minum sampai aku mati, sehingga kamu akan dicemuh (oleh orang-orang) kerana kematianku, dan akan dikatakan kepadamu:

‘Wahai Sang Pembunuh ibunya.’

Aku menjawab:

‘Ibu, janganlah engkau melakukan itu, kerana aku tidak akan pernah meninggalkan agamaku ini kerana alasan apapun.’

 Setelah melihat sang ibu mogok makan selama satu hari satu malam, Sa’ad berkata:

 ‘Wahai ibuku, demi Allah, ketahuilah bahwa seandainya engkau memiliki seratus nyawa, kemudian nyawa-nyawa itu keluar dari dirimu satu persatu, maka aku tidak akan pernah meninggalkan agamaku ini.’


Melihat kesungguhan Sa’ad, sang ibu pun akhirnya menghentikan aksi mogok makannya itu.’


            Lihat betapa, sikap Sa’ad itu menujukkan kita boleh menolak permintaan ibu kita sekiranya ianya melanggar sisi agama. Meruntuhkan rumah tangga orang lain dan berbuat jahat kepada orang lain adalah salah satu yang tidak digalakkan di dalam agama sayang. Bagaimana harus abang percayakan Zaida? Dia boleh saja menolak permintaan ibu. Tapi dia tidak. Abang tahu. Zaida bukan dipaksa. Akan tetapi keinginannya sendiri.” Balas Haykal panjang lebar. Jikalau isterinya tetap tidak percaya dan faham. Entahlah. Rasanya cukup panjang dan jelas penjelasannya itu.


            Mengeluh Andra dibuatnya. Wajahnya ditekup dengan kedua-dua tanganya. Terasa kusut kepalanya seketika. Apa yang harus dilakukan? Penjelasan suaminya sedikit sebanyak mempengaruhi buah fikirannya. Ada benarnya kata Haykal. Tetapi entahlah. Dia bukannya Zaida dan tidak berada di temnpat Zaida. Dia tiada hak untuk mengadili wanita itu.


            “Sayang tahu tak kenapa abang upah bodyguard untuk menjaga keselamatan abang, awak da naira?” Soal Haykal tiba-tiba kepada istrinya dan spontan Andra mengangkat wajahnya. Memandang hairan pada sang suami. Sememangnya itu yang menjadi tanda tanya kepadanya selama ini. Tubuh sasa suaminya sudah cukup mengatakan bahwa lelaki itu bisa menjaga dirinya. Akan tetapi, apa perlunya semua bodyguard?


            “Kenapa?” Soal Andra hairan. Haykal melepaskan nafas beratnya dan membuka butang baju tidurnya. Tercengang Andra dibuatynya. Tercengang melihat suaminya membuka baju di hadapannya dan di tengah-tengah taman seperti itu.


            “Aaa… Abang?” Soal Andra gugup. Haykal tersenyum dan kalihkan tubuhnya membelakangi isterinya.


            “Nampak parut sebelah kiri?” Soal Haykal pada isterinya dan menjeling Andra yang berada di belakangnya. Spontan Andra mendekatkan wajahnya pada tubuh sasa suaminya dan spontan mulutnya yang terlopong ditutup dengan tangan kanannya dan tangan kirinya berketar ingin menyentuh parut yang sepanjang jari telunjuk itu di belakang bahu suaminya. Kenapa?


            “Kkk.. Kenapa ni?” Soal Andra dengan suara serak. Terasa sebak melihat bekas parut itu. Terasa sedih pabila melihat suaminya disakiti. Kenapa dia tidak perasankan parut itu selama ini? Haykal pula mengehlakan nafasnya.  Bajunya kembali dipakaikan dan tubuhnya dipalingkan menghadap isterinay kembali. Tersenyum kecil Haykal melihat isterinya itu menangis. Disapu lembut air mata isterinya. Cengeng sekali. Namun, biarlah. Biar semuanya dilepaskan malam ini…


            “2 tahun yang lalu… Ketika tu abang di dalam perjalanan nak ke air port. Time tu juga ada sebuah kereta tiba-tiba melanggar abang dengan sengaja dan ada 3 orang lelaki bertopeng turun dari kereta dengan pedang samurai ditangan. Time tu hanya Allah Swt yang tahu apa perasaan abang. Hanya berserah kepada Allah swt. Jika benar ianya ajal abang. Abang redha. Namun, abang tetap melawan selagi mampu. Mereka rupanya cuba untuk menculik abang. Pabila abang melawan. Maka, ada seorang lelaki yang turut memakai topeng mentetak belakang abang dari arah belakang. Ketika tu, memang abang dah berserah pada-NYA 100%. Hanya berdoa meminta yang terbaik. Jika benar ajal abang sudah tiba. Abang harap Aira dijaga dengan baik oleh daddy dan mummy…” Jelas Haykal perlahan dan tersenyum kelat. Tercengang Andra dibuatya. Kepalanya digelengkan. Wajah suaminya dibelai.


            “Lepas tu?” Soal Andra dengan suara serak. Tersenyum Haykal dibuatnya. Didekatkan bibirnya pada dahi sang isteri dan dikucup lembut sebelum menyambung ceritanya.


            “Lepas tu, Alhamdulillah. Mungkin Allah Swt mendengar doa abang. Boby datang selamatkan abang. Lelaki tadi tu namanya Boby. Ketika tu Boby merupakan seorang polis. Dia datang selamatkan abang di saat abng sedang berlawan dengan ajal abang. Hanya seorang yang sempat ditangkap dan kedua-duanya melarikan diri. Abang dibawa ke hospital saat itu juga dan Alhamdulillah abang dapat diselamatkan. Kedua-dua lelaki tersebut juga dapat ditangkap hasil siasatan pihak polis. Mummy dan daddy tak tahu. Either Aira. Abang hanya kata abang masih di oversee. Selepas tu, abang dapat tau dari Boby yang….” Bicara Haykal terhenti seketika dan menarik nafasnya.


            “Yang?” Soal Andra ingin tahu. Haykal tersenyum nipis dan mencubit pipi isterinya lembut.


            “Yang mak mertua dan adik ipar abang sendiri yang merancang untuk menculik abang. Tapi tak sangka yang percubaan mereka gagal dan abang dicederakan. Ya Allah swt. Time tu hanya DIA yang tahu apa perasaan abang. Abang pernah diuji sebelum itu dan sekali lagi abang dijuji. Abang sendiri tak faham dengan perasaan abang dan abang boleh berlagak biasa. Sampaikan Boby hairan dengan abang. Boby sarankan abang ambil tindakan pada mereka berdua.” Jelas Haykal dan gelengkan kepalanya. Spontan Andra meyeka air matanya,. Dia tahu maksud Haykal. Lelaki itu pernah diuji dengan penyakit isterinya dan kematian istrinya. Setelah itu, diuji pula oleh ibu mertua dan adik iparnya.


            “Jadi abang ambil tindakan pada mereka berdua?” Soal Andra. Haykal tersenyum.


            “Ada. Tapi abang tarik balik sebab bekas bapa mertua abang merayu dan meminta abang agar tidak mengambil tindakan kepada kedua-duanya. Abang buntu. Diluah matai emak. Ditelan mati bapa. Serba salah dibuatnya. Abang hormatkan bekas bapa mertua abang. Dia lelaki yang baik. Berbeda dengan ibu dan Zaida. Sejak hari tu, abang mulai mengambil langkah berjaga-jaga dan mengupah Boby untuk bekerja dengan abang. Abang sanggup bayar dua kali ganda dari gajinya dahulu asalkan dia mahu menjaga abang. Alhamdulillah. Boby setuju walaupun pada mulanya dia susah untuk membuat keputusan. Sejak tu jugalah ke mana abang pergi ada bodyguard menemani abang. Since dekat kampung atok pun mereka ada. Cuma jaga dari jauh saja. Sebab tu…” Jelas Haykal dan mengenggam tangan isterinya dan mata hazel isterinya dipandang.


            “Sebab tu abang tak dapat nak maafkan kedua-duanya. Abang masih hormatkan ibu kerna dia bekas ibu mertua abang dan abang hormatkan bekas bapa mertua abang.  Sebab tu abang masih mampu bersabar. Tapi kali ni entahlah. Abang dapat rasa mereka ada rancang sesuatu… Abang sayangakn awak Andra. Abang tak nak kehilangan awak dan abang tak nak awak kehilangan abang. Abang belum puas mengecapi kebahagiaan yang kita rasai saat ini. Abang tahu. Ajal maut itu ditangan-NYA. Namun, salahkah abang berharap?” Soal Haykal lembut. Andra tersenyum dan gelengkan kepalanya. Kedua-dua pipi suaminya dibelai lembut.


            “Tak sayang. Tak salah. Andra sayang awak. Andra pun tak nak kehilangan awak. Andra nak merasa kebahagiaan ini sampai ke anak cucu kita dan akhir hayat kita berdua. In Shaa Allah. Andra berdoa dan berharap sangat yang perkahwinan ini merupakan perkahwinan terakhir kita. Hanya awak suami Andra dan hanya Andra isteri awak. Boleh?” Balas Andra lembut dengan air mata yang jatuh ke pipi. Jujur dia sedih. Jujur dia terharu. Jujur dia ikhlas. Hah! Sukar sekali untuk mengambarkan perarasaannya saat ini. Haykal tersenyum.


            “Boleh sayang…” Bisik Haykal lembut. Kemudian kedua-dua tangannya ditadahkan dan berdoa.


            “Ya Allah swt, redhailah perkahwinan ini dan berikanlah restu-MU kepada masjid yang terbina di atas jannah-MU. Ya Allah swt, aku titipkan doaku pada-MU agar rumah tanggaku tidak diganggu dengan kuasa-kuasa jahat dan kejadian yang tidak diingini. Ya Allah Swt. Ya Allah Swt. Ya Allah Swt. Sesungguhnya, hanya pada-MU aku berserah dan hanya pada-MU jugalah aku memohon. Amin Ya Rabbi Alamin~” Doa Haykal dan meraup wajahnya. Andra yang mendengar doa suaminya turut meraup wajahnya tanda mengaminkan doa suaminya. Ya. Memang itu yang diharapkan olehnya. Pabila kita mengahwini seseorang itu. Satu yang berada di dalam buah fikiran dan disematkan di dalam hati saat itu adalah menjaga ikatan perkahwinan yang terbina dengan sebaik-baiknya. In Shaa Allah. Rumah tangga yang dibina akan mendapat restu dari-NYA dan kekal buat selama-selamanya… Amin~









***CINTA ENCIK DUDA***










HAYKAL yang baru keluar dari wardrobe dengan tubuh yang dibaluti baju Melayu rona hijau dan berkain pelikat mengerutkan dahi memandang isterinya yang masih memakai bathrobe itu. Jam dinding dipandang. Jam 0420 pagi dan isterinya masih belum bersiap untuk solat subuh berjemaah.

           
            Lagak isterinya yang sedang berjalan dari sliding door ke depan meja solek berulang kali sambil mengigit kuku ibu jarinya dipandang. Pening kepalanya melihat. Wajah Andra juga kelihatan bingung. Meja solek didekati dan songkok rona hitamnya diambil dan dipakaikan ke kepalanya. Sempat wajahnya dipandang seketika di hadapan cermin sebelum memandang isterinya kembali. Kedua-dua tangannya dimasukkan ke dalam poket baju Melayunya.


            “Isteriku Andra… Kenapa ni? Dah nak masuk waktu dah. Awak masih dengan bathrobe dan berjalan ke sana ke sini berulang kali kenapa?” Tegur Haykal lembut dna menaikkan kening kanannya. Spontan Andra berhenti melangkah pabila ditegur oleh suaminya. Tubuhya yang masih dibaluti bathrobe dipandang. Satu keluhan dilepaskan.


            “Abang…” Panggil Andra manja dan mengembungkan kedua-dua pipinya. Tersenyum Haykal dibuatnya. Serius comel. Nasib dah ambil wudhuk. Kalau tak ada juga yang kena cium. Haha.


            “Ya sayang.” Balas haykal lembut. Andra mengeluh dan duduk di atas meja coffee.


            “Saya drive sendiri boleh?” Soal Andra pada suaminya dan mengecilkan matanya. Bibirnya digigit. Takut-takut jika suaminya menolak dan tidak izin. Spontan Haykal mengerutkan dahinya.


            “What? Come again?” Soal Haykal kurang faham. Spontan Andra mengeluh.


            “Andra drive sendiri ke ROYAL RESORT tu boleh?” Ulang Andra. Haykal mengelengkan kepalanya.


            “Tak boleh! Kenapa nak drive sendiri sedangkan abang juga akan ke sana?” Soal Haykal hairan. Okay! Kena mengaku. ROYAL RESORT tidaklah jauh mana. Hanya mengambil masa satu jam setengah untuk tiba ke sana. Tapi yalah. Takkan nak biarkan isterinya memandu sendiri sedangkan dia juga akan pergi ke sana? Haha. Okay! Kena mengaku lagi. Sejak syarikatnya ditubuhkan. Hanya beberapa kali saja dia turun padang dan mengikuti hari keluarga tersebut. Most of time, dia lebih suka hulurkan dana untuk Hari Keluarga tersebut dan tidak menghadirkan diri. Cukuplah pekerja-pekerjanya saja merehatkan diri mereka bersama keluarga. Jika dia pergi sekalipun. Pasti dengan Aira saja. Itupun jika Aira ingin ikut serta. Berlainan pula kali ini, kerna isterinya turut serta dan merupakan salah satu AJK Hari Keluarga tersebut. Haruslah hadirkan diri. Harharhar. Gelak jahat. Lagi pula semenjak berkahwin dia dan Andra tidak pergi honeymoon lagi. Erk! Honeymoon lah sangat! Lagak engkau kahwin sebab cinta bukan kemain! Hahaha.


            “Andra tahu. Tapi… Andra tak nak staff lain curiga dengan hubungan kita. Our wedding dalam dua minggu lagi sayang… Tak lama lagi. So, sekarang adalah lakonan terakhir kita. Please… Just for this time… Boleh?” Balas Andra dan mendekati suaminya. Dipeluk tubuh Haykal manja. Menjerit kecil Haykal dibuatnya.


            “Sayang! Abang dah ambil wudhuk lah!” Balas Haykal geram dan gelengkan kepalanya melihat Andra yang mentertawakan dirinya.


            “Alarh… Air kan banyak… Ambil sajalah balik.” Balas Andra selamba dan tersengih. Tubuh suaminya semakin dipeluk dengan erat. Tergeleng kepala Haykal dibuatnya. Namun, pelukan isterinya tetap dibalas. Bukannya marah sangat pun. Cuma, saja nak mengada. Haha.


            “Abang… Boleh ya?” Soal Andra kembali dan mengangkat wajahnya memandang Haykal. Mengeluh Haykal dibuatnya.


            “Jauhlah Yang… Hurm. Macam nilah. Abang izin awak drive. But! Abang ikut kereta awak dari belakang. Deal? Kita gerak sama-sama. But berlainan kereta.” Cadang Haykal dan memandang isterinya. Dibelai rambut lembab isterinya. Rasanya idea yang dicadangkan olehnya adalah idea yang  bijak abad ini. Haha. Serius dia risauakn keselematan Andra. Takut apa-apa terjadi pada isterinya itu. Andra pula yang mendengar cadangan suaminya terdiam. Tengah berfikir sebenarnya. Kena mengaku yang cadangan suaminya agak boleh diterima pakai. Kira okaylah dari mereka berdua satu kereta. Jangankan Latipah. Semua pekerja MH HOLDING kot pengsan! Hahaha.


            “Okay fine. Andra setuju. Thanks abang…” Balas Andra dan tersenyum lebar. Tersenyum Haykal dibuatnya pabila pipinya dikucup mesra oleh isterinya.


            “Err. Apa kata pula kalau sayang ikut Along je? So, nanti balik sayang ikut abang. Lagipun tak payahlah sayang drive jauh-jauh. Buat penat je. Okay?” Cadang Haykal tiba-tiba dan memandang isterinya. Berkerut dahi Andra dibuatnya. Suaminya itu ada-ada saja.


            “Arh? Along?” Soal Andra hairan. Haykal anggukkan kepalanya.


            “Yalah. Along. Along kan staff MH HOLDING. For sure dia join sekalikan? Since awak berdua sibling. So, rasanya tak ada masalah kalau awak berdua jalan sekali. Beginilah, kita jalan sekali. But nanti sebelum smapai dekat ROYAL RESORT tu kita janjilah mana-mana dengan Along. Sayang ikut dia pula sampai ROYAL RESORT. How was that?” Cadang Haykal dan memandang isterinya. Takut juga kalau Andra menolak. Rasanya itu idea yang paling bijak alam maya. Wah engkau! Tadi abad ini! Haha. Yalah. Terasa tak sampai hati nak biarkan Andra memandu jauh-jauh. Penat okay! Lagipula nanti taklah dia mengantuk drive seorang-seorang. Takkan nak harapkan bodyguard-bodygurdnya. Nanti balik pula bagaimana. Huh! Pening! Terdiam Andra dibuatnya. Bibirnya diketap. Kepalanya digaru. Betul juga kata suaminya. Memang malas drive jauh-jauh dan berjam-jam. Wajah mengharap suaminya dipandang. Satu keluhan dilepaskan.


            “Yalah-yalah. Mana abang saja. Andra ikut.” Balas Andra mengalah. Tersenyum lebar Haykal dibuatnya. Spontan bibir merah merekah isterinya dikucup. Tercengang Andra dibuatnya.


            “Amboi! Tadi kata dah berwudhuk bagai!” Sindir Andra dan menjeling suaminya. Tergelak besar Haykal dibuatnya.


            “Alang-alang dah terbatal. Baik ambil peluang tu. Haha.” Balas Haykal dan mencubit pipi isterinya lembut sebelum kembali masuk ke dalam bilik air dan mengambil wudhuk. Tersengih Andra dibuatnya. Kepalanya digelengkan.


            “Sayang! Pakai baju cepat! Dah jam berapa ni!” Jerit Hayakl ari dalam bilik air.


            “Ops!” Hehe. Spontan Andra tersengih dan berjalan memasuki wardrobe mereka. Betullah! Suaminya itu memang ada kuasa! Kuasa ajaib! Hahaha.







B E R S A M B U N G















**************************************





ASSALAMUALAIKUM WBT AND SALAM SEJAHTERA LADIES
A J










Holla ladies! J










Watchia duin?











Okay, jom cekidaut!










Harharhar









Ya! Ya! Ya!










Saya mencarut! Ahaks! J














            HOW was the story? Best? Interesting? Romantic? Boring? Damn? Huhuhu L I’m sorry kalau  CED 27 tak dapat memuaskan hati anda. M A A F kan saya L Sorry kerana dah beberapa hari aku tak sempat nak update sebab busy. M A A F di atas kelewatan saya mengUPDATE... Aku tahu ada yang bengang. Tapi apa saja yang aku boleh lakukan? Memang aku SIBUK. Aku harap uols faham yang aku tak dapat nak menghadap lappy 24/7. Aku ada kehidupan aku sendiri. M A  A F  ya? J Peace! A J 




Oh ya, one more thing, ada yang kata aku kena PUJI dulu baru lah nak update? Apa kes? Ada aku minta PUJI ke? Err. Rasanya tak ada kot. Agak bengang sedikit pabila membacanya. Nasib baru balik dari terawih. So bengang tu dibiarkan sepi saja. Even engkau puji aku pun kalau aku busy dan tak ada masa. PUJI engkau tetap tak jalan sayang. Hairan aku. Ada saja yang tak puas hati. Sudah terang-terang di bagitahu bahwa aku SIBUK. Masih lagi yang mempertikaikan. Aduiyai. Kan aku kata aku akan CUBA update hari ni. selagi belum jam 12 bersamaan 9/8/2011. Uols sabarlah dulu okeng. Aku faham. Uols bengang menanti. Tapi uols juga harus faham bahwa aku juga ada life sendiri. Aku tak marah. Aku Cuma menjelaskan apa yang aku ingin tegaskan saja. Jika aku salah. MAAFKAN AKU *Aku dah caps lock tu menandakan aku kesal. Kalau tak faham juga tak tahulah* Saya juga maafkan awak yang kata macam tu. Saya faham. Biasalah kot. Puasakan. Pula tu aku belum update. Tambahlah bengang. Sorry ya. Jom kawan balik! J







A T T E N T I O N ! ! !












A T T E N T I O N ! ! !












A T T E N T I O N ! ! !












Kesayangan,
Maybe apa yang aku nak umumkan ni akan buat uols bengang+geram+kecewa+sedih+kehilangan *okeng! I alls melebey! Hikhik*. KENAPAKAH? Okeng! Aku tahu itu yang berada di minda uols kan? Kan? Kan? Tolong kata ya! Erk! Dah engkau kenapa? Hakhakhak! Okeng! Okeng! Serius!


Kesayangan saya,
Start from today, CED akan di stop buat seketika. Heyppp! Bukan selamanya okeng! After HARI RAYA aku akan continue balik update CED like usual. Wah! Speaking lundun! Hakhak. Errr. Okeng! Okeng! Sorry kerna aku happy semacam. *excited wei nak raya! Yeppi!*


KENAPA LAGI?
Jawapannnya senang saja, kerna aku BUSY. Serius BUSY! Bukan yang busy sikit-sikit punyer. Ini banyak-banyak punyer! Haha. Betullah ni. Aku akan busy until Hari Raya nanti. Sebab tu aku bagi tahu awal-awal dekat uols. Tak nak buat uols tertunggu-tunggu dan adalah yang tak berpuas hati dengan aku. huhu. *sentap sekejap* L Baik tak aku? Huhuhu. *Tolong kata ya*


Ladies,
Disebabkan itu, aku akan stop CED buat sementara waktu. But don’t worry. CED akan kembali after Hari Raya. And you know what? Aku ada berita gembira nak share. ACK edisi special like uols request tu dah siap! Yeppi! *If uols still ingat ACK lagilah. I mean, Tengku Ezkandar Heidi and Syarifah Bikash Batriesya. Remember already huh? Kalau tak juga. Click ACK sekarang juga and baca! Hakhakhak.*



            One more thing dearies, ACK SPECIAL & CERPEN CIK PARIS TUNANG ENCIK USTAZ akan di updated pada HARI RAYA. Aku ulang yer! HARI RAYA. Bila dan Jam berapa?


BILA??
CERPEN CIK PARIS TUNANG ENCIK USTAZ : HARI RAYA PERTAMA
AKU CINTA KAMU SPECIAL : HARI RAYA KEDUA



JAM?
  Of course lah MALAM! Hahaha. Siang aku banyak tetamu oi! Erk! Lagak engkau YB! Harharhar.




KENAPA AKU BUAT MACAM NI?

Sebab sebagai tanda penghargaan aku pada uols yang banyak support and follow aku tak kira apa jua hentaman yang diberikan pada aku. Serius aku terharu. Yarh! Kita tak kenal. Apatah lagi rapat. But dengan penulisan aku and comment uols. Kita semakin dekat J H A P P Y J Kalau nak sebut nama satu-satu memang banyak. Serius! Aku ingat okeng siapa yang selalu comment kat BLOG,SHOUTBOX and FB. Serius aku ingat. Even uols guna anonymous pun aku akan tetap ingat siapa tu melalui cara uols comment. Pandai tak aku? Hakhakhak. Tetapi kalau nak sebut satu-satu memang banyaklah. Itu yang eden lemah tu nak menaip. Hekhekhek. *Gurau saje! Eden mengaku eden malas! Hakhak*




LADIES,
Jumpa di Hari Raya Pertama and seterusnya J Aku minta maaf sekiranya segala penulisan, sikap aku,teguran aku  dan kelewatan aku buat uols tak suka dan menyampah ke apa. Serius, AKU MINTA MAAF dengan uols. Maafkan aku dari hujung rambut hinggalah ke hujung kaki. Aku manusia biasa. Yang punya banyak kelemahan dan bisa melakukan kesalahan. L Maafkan aku ya? Sebab aku selalu maafkan uols. Tak apa. Segala teguran dan hentaman tu aku anggap positive saja dan maafkan uols. J Jom kawan! *Erk! Lagak aku nak PERGI sajakan? Haha. Ish! Simpang! Engkau tu nak cuti sampai raya saje. Jangan nak mencarut! Hekhek*


.

.

.

.

.
.

.

.

.



SELAMAT HARI RAYA !!!!!!












Erk! Tetiba! Engkau terencat ke apa? 13 hari saja lagi. *betul ke?* Harharhar.










Maaf di atas kesengalan saya di situ. Saja nak bermanja. Hekhekhek J











B I G T H A N K S
To those yang sudi support and follow CED J Serius aku terharu…. Uols still sanggup menunggu CED walaupun aku CED lambat di update. Uols memang sporting dan memahami I alls you know! Hahaha. J TERIMA KASIH semuanya. J Tehee~ Percayalah. Saya amat menghargainya. Peace! J






E N J O Y
R E A D I N G
L A D I E S










Ketika kerjamu tak dihargai, saat itu kau sedang belajar KETULUSAN
Ketika usahamu dinilai tak penting, saat itu kau sedang belajar KEIKHLASAN













Aku ci ta kamu! J








CED 27???
            HARHARHARHAR. Boleh aku ketawa gitewwww? Hekhekhek! J Seriously best! *engkau semua bestkan? Haha* Actually, tak semua orang rapat dengan abang/kakak ipar either adik ipar dia. Kan? Siapa setuju angkat kening! Hakhakhak J Termasuklah juga aku. aku ada 4 orang abang *motip aku bagitau? Haha. Siapa nak jadi kakak ipar aku angkat tangan! Hakhakhak* Okay, aku ada abang-abang. Then, bila abang-abang kenalkan gf dorang dengan aku. Errr. First tu rasa canggung okeng! Aku bukanlah peramah sangat. Senyum sajalah. But bila dah lama-lama tu…. Hurm! Mahu dorang pening dengan sikap tak cukup bulan aku! Hakhakhakhak.


Ladies, hubungan yang baik di antara abang/kakak ipar dan adik ipar itu perlu kerna mereka dah menjadi keluarga kita. Itulah yang akan berada di sisi kita di saat kita susah dan senang. Kerna mereka keluarga kita. There is no brother or sister in law any more. Yang ada hanyalah ABANG dan KAKAK. Then, begitu juga dengan Haykal dan adik-adik iparnya. berlainan dengan Andra yang di mana suaminya adalah anak tunggal sedangkan Haykal pula harus membiasakan dirinya dengan adik-beradik istrinya. Alhamdulillah, penerimaan yang baik dari adik-beradik Andra pada Haykal malah mereka semakin rapat J


            Serius! Aku suka ketika Haykal, Andra, Addy Thalif dan Eddie Thaqif bermain basketball J Tehee~ Sweet you know! I wish hubby aku macam tu *Ayat skema* Hahaha. Aduiyai. Siapa Lana dan Lani ni? Ehemehemehem. Nampaknya, Andra akan ada adik ipar! Harharhar. Boleh pula gitew kan? Eh! Bolehlah. Actually, aku buat cerita about kembar dan Lana dan Lani ni based on true story of mine. Aku ada cousin yang kembar and ya. Cerita mereka sebiji macam yang aku buat tu. Cuma bezanya, ibu *aku panggil ibu* @ mama dorang yang pergi ke sekolah. Hekhekhek. Errr. Zaida? Huh! Uols rasa dia ikhlas ke tak eyh? Aku sendiri curiga… Huhu. Entahlah…. Macam mana eh nak cakap? Tunggu sajalah hingga ke ending. Nanti uols faham kenapa dan mengapa. Hakhakhak.


Err. Haykal? Tak sangkakan yang kisah dia bersama ibu mertua dan adik ipar dia sebegitu sekali? Sungguhlah kejam dan *agak tidak logic. Tapi ada aku kisah? Sebab ni cerita aku! haha*. Kalau aku jadi Haykal? Aku akan tembak ibu mertua dan adik ipar dia berulang kali. *kalau akulah. Nasib bukan aku! syukur! Sia-sia masuk lokap! Haha* Weheeuuu~ Hari Keluarga!!!! I love this chapter!!! Best! J Chapter di mana rahsia besar Andra diketahui LATIPAH J Teheee. Apakah yang terjadi seterusnya? Hwaiting for CED 28 ladies J will miss you a lot!!! J






Saya Ratu Adriana Nadine,  ingin MEMINTA MAAF sekiranya CED BAB 27  ini tidak dapat memuaskan hati anda dan menepati piawaian cita rasa anda. MAAFKAN SAYA… My bad L Huhuhu. Saya juga ingin MEMINTA MAAF sekiranya ada kesalahan pada ejaan, ayat, perkataan dan sebagainya. Juga, MAAFKAN SAYA jika cerita ini agak TEROVER, TAK LOGIC, TERLEBIH dan sebagainya. Terus terang aku katakan cerita ini hanyalah F A N T A S Y aku sahaja. Tak ada kena mengena dengan yang hidup mahupun yang dah mati. Sekiranya tidak logic. Dah aku nak buat cam ne? Dah aku kata fantasy! Mestilah ada yang tak logic! Betul tak? Hahaha. Please take the positive and ignore the negative ladies. Thinks smart! Chill sudehhh! J J J





Thanks for those yang sudi comment and dropping by pada blog saya yang tak seberapa ni. J Dan kepada new follower. T H A N K S dear. J Much appreciated it babe! Kepada yang tak sukakan karya aku silalah unfollow blog aku ya. Aku tak halang uols. Tapi jika uols suka. Aku lagi suka. Amat menghargainya sangat-sangat. Tapi aku tak hargai bila uols dropkan comment yang buat aku down. Aku ni manusia biasa. Punya perasaan.
It is better to remain silent than to speak a word can hurt others feelingJ Fikir-fikirkan~
Please! Please! And please leave ur comment ya J ♥♥♥ you!







We judge ourselves by what we feel capable of doing, while others judge us by what we have already done.








SILA TINGGALKAN JEJAK ANDA. TQ! J








Till then,













Sincerely,


74 comments:

  1. terserlah kegangsteran makcik andra... hehehe. ai like your statemnt,


    We judge ourselves by what we feel capable of doing, while others judge us by what we have already done.

    ReplyDelete
    Replies
    1. HI RINSYARYC
      T H A N K S for dropping by and leave ur comment dear =)

      ahaks!
      tulah pasal.
      ish! ish! ish!
      tehee


      ngeee
      kan? kenyataan tu :) hehe

      Delete
    2. this is the first saya baca blog saudari....cinta encik duda ...memang best gile....eventhough im Indian but still minat novel melayu...in between,saudari tak nak bukukan cite ini ke....?

      Delete
  2. Erk.. Nyampess ngn zaida nih.. Hmmmmmmmmm...
    Hope xde pappe yg berlaku! Papee rncgn si jahhat 2 ekor tu harap2 berjaya.. Aminnnn;)
    Selamat hari raya jugak ;)

    ReplyDelete
    Replies
    1. Eh eh eh.. Typoo!!! Tak brjaya hoccay!!! Iskhh

      Delete
  3. tnks ratu for ced..
    xpe,bole tggu smpai raya nt...
    selamat berpuasa n selamat hari raya dear ratu...
    ~ze~

    ReplyDelete
  4. Ni tgh suspense memikirkan apalah agaknya yg akan Zaida dan Maria lakukan nanti.... Tak sangka busuknya hati diaorg sehingga sanggup nak mencederakan Haiqal....

    Dan tak sabar nak tau apa yg akan berlaku kat annual dinner MH Holding tu nanti... Harap2 cepatler Ratu update entry terbaru....

    Thks Ratu for the entry.... Bodek ler tuu... Hahaha.....

    ReplyDelete
  5. thx utk n3...

    amboi2 gangster nya andra...siap main ugut bgai.. hehe... comel jer bila tgok lagak c kembar... nti awak mskn n3 utk kembar 2 lg ek... eee bhaya nya ada mkcik mcm prgai zaida 2... myeramkn jer...

    nsb baik awk bg taw awal2 n3 lps raya... kalo x tiap jam asyk jeguk cni jer.. tapi kalo awk baik ati awak mskn lah lg 1 n3... hehe... ;)

    SELAMAT BERPUASA DAN SELAMAT HARI RAYA...

    ReplyDelete
  6. tq untuk entry yg panjang dan superb ni... sangat enjoy baca.. suka sgt ngan CED...akan dibukukan atau abis di blog??
    hope xde ape2 yg berlaku pada happy family ni...
    i wish my asben sweet charming cam haykal.....hehehehe...

    ReplyDelete
  7. tersangatlah suker suker suker entry kali ni... tak sabar nk tunggu what will happen next at the family day....jiwaku sengasara menuggu next entry...hehe..anyway will patiently wait..walaupun penantian itu suatu penyiksaan...hehe

    ReplyDelete
  8. wah...makin best la... :D..hmmm..dah lama x lepak kat sini..busy dgn olympic 2012 :)...Family Day ye...papa & mummy x nak bawa baby Aira sekali ke?.hehehe..(baby tua) :D..tapi rancangan Haykal nk berhoneymoon terganggu pla nti kan..ngeeee..

    p/s: x sabar nak baca ACK special.... :D:D:D

    -col-

    ReplyDelete
  9. patut la pakcik tu overprotective...makcik & pn maria tu ganas upenye...hahaha...harta nye pasal sampai sanggup wat camtu...isy isy isy...

    ReplyDelete
  10. wah....bessstt sangat2 entry nie..hohoho...ne tggu after raye la pulak...hohoho..seb baek de ACK special..hehehe

    ReplyDelete
  11. Tak apelah Ratu terpulanglah pada Ratu bila nk post n3
    baru CED janji ada sambungannyakan? ini kira dh bagus bulan
    puasa pun masih lagi ada n3 baru CED utk pembaca yg
    setia menanti. Sekiranya betulh Zaida dh insaf tu syukur
    sgt kalau berpura-pura harap Andra dgrlah nasihat Haykal
    kerana dia lebih mengenali bekas adik iparnya bagaimana
    orgnya. Disini sebelum terlupa ingin mengambil kesempatan
    mengucapkan 'SELAMAT HARI RAYA AIDILFITRI' MAAF ZAHIR
    BATIN manalah tau beri komen pada Ratu ada yg terguris
    dihatikan? kita manusia ni selalu melakukan kesilapan. Sekiranya berharri raya di kampung selamat pergi dan balik ke destinasi yg dituju dan berhati-hati dijalan raya.

    ReplyDelete
  12. hheheeh... bestnya.. queen..

    ReplyDelete
  13. hope cerite akan habis dekat blog, sbb kalau jd novel, sy xdpt beli sbb ibu sy tak bg beli novel...sy dah suke sgt cerite ni..hope dpt buat smpai habis...

    ReplyDelete
  14. Adeh, apa agaknya plan si zaida tu ye? Ttba je jd baik. Tp mujurlah Datuk pun bijak hire bodyguard sesiap. Huhu.

    ReplyDelete
  15. CED 27 (buah tangan akhir sebelum raya) .... sedihnya..tapi tak pe lar...kena hormatkan keputusan Cik Ratu kita yang sibuk...Huhuhu....Miss your karya Cik Ratu tapi sentiasa sabar menanti...CED 27 best JUGAK!..hahahaha.Memaparkan Kasih Sayang antara adik -beradik ipar.Sangat teruja dengan kisah romantik Andra dan Haykal.Serta Kasih sayang yang dikhianati akibat sifat tamak haloba Puan Maria & Zaida yang hipokrit...


    Salam Aidilfitri Advance....Mohon maaf andai bicara komen saya ada menguris hati kecil Cik Ratu.Saya manusia biasa yang mungkin terlepas pandang ketika menaip dan menyuarakan isi hati di Blog Dunia Fantasiku.Selamat hari raya aidilfitri maaf zahir dan batin,Moga dkurniakan keredhaan Allah dunia akhirat...amin...

    ReplyDelete
  16. arkhhhhhh!!! i miss datuk megat haykal!!!!!!!

    ReplyDelete
  17. Selamat Hari Raya to your family and you! I, in Massachusetts,am waiting anxiously for the continuation to your story (CED). Hopefully it will be soon. :)) Take care and have a wonderful day!

    ReplyDelete
  18. salam sis..bila lg nak buat sambungan nya tak sabar nak baca..best citer ni...thumb up for sis

    ReplyDelete
  19. Lamanye rse nak tggu smbg cite nie....
    kak Ratu plz smbg laa cecepat cikit.....huhu...

    ReplyDelete
  20. Ratu...cepat la post n3 baru...miss hykal and andra...i love them...fantasy u very the superb.....i like...LOL

    ReplyDelete
  21. I like this story...anw,Im waiting ur nxt post. Hopefully u'll comeback soon :)

    ReplyDelete
  22. patiently waiting for Andra n Datuk Megat Haykal

    ReplyDelete
  23. REALLY REALLY miss Datuk Megat Haykal.... hope can see him soon

    ReplyDelete
  24. Bile nk smbg lgi...???

    ReplyDelete
  25. Kak ratu cpt laa smbg.....huhu.....

    ReplyDelete
  26. lamanya tunggu CED..berjanggut dah ni... cik ratu bz ke? harap2 dapat entry CED cepat2... miss andra and datuk so much ...love them...hehehe

    ReplyDelete
    Replies
    1. setiap hari bukak blog tp blom update... frust.. hope update secepat mungkin..tq

      Delete
  27. ke manakah menghilangnya Datuk Megat Haykal & Adara... miss them...busykah???

    ReplyDelete
  28. Cik writer, bile nk update ni? Rindu gile dah kt haykal n adara. Hmmmm...

    ReplyDelete
  29. Ratu, I miss Andra n Datuk Megat Haikal soooooooo muchhhhh................... new n3 pleaseeeeeeeeeeee..............!!!!!!!

    ReplyDelete
  30. Ratu...bila nk update CED...miss Hykal n Andra.

    ReplyDelete
  31. Manalah pi cik ratu kita nie????? Rindu dgn kenakalan andra dan keromantikkan dato haikal........

    ReplyDelete
  32. bila nk update CED ni....

    ReplyDelete
  33. Cik writer bile nk smbg ced....???

    ReplyDelete
  34. Salam, saya baru terjumpa blog ni, dan citer ni sangat superb, bila nak sambung ya...dah tak sabar nak tau citerni...

    ReplyDelete
  35. Ke mana ilang nye cik ratu nie.....????

    ReplyDelete
  36. ko dah lama tak ada ,kbar ya encik duda

    ReplyDelete
  37. isyyy...what happened to our cik Ratu? curious sangat... misteri nusantara ni.... sabar menanti...wpun satu penyiksaan...huhuhu

    ReplyDelete
  38. bila ya nak sambung! Lama nya, udah 3 bulan lah, cik ratu rindu sangat2 kat andara. Dan pak cik.

    ReplyDelete
  39. Hi Ratu Adriana, just had a marathon reading all your karyas. all i can say please sambung soon yeah. dah addicted to your karyas. :))

    ReplyDelete
  40. lamanya x update...novel ni ada kat pasaran tak???saya dah cari tapi tak jumpe

    ReplyDelete
  41. Hi..sy baru terjumpa blog ni n bc cite CED..besssst sgt..tp nmpknya cik ratu lama sgt menyepi...plzzz n3 baru...

    Frm hazalina burahan

    ReplyDelete
  42. Hai Ratu..bila nak sambung ni...rindu kat CED...

    ReplyDelete
  43. Cik ratu pi mana nie? rindu ngan CED

    ReplyDelete
  44. cik ratu..n3 baru plzzz..
    terseksa menunggu

    hazalina

    ReplyDelete
  45. This comment has been removed by a blog administrator.

    ReplyDelete
  46. mana episod seterusnya huhuhu.....sya suka sngat CED.

    ReplyDelete
  47. awk dah xsambung ke????lama gila ni... xsabar dah

    ReplyDelete
  48. cik Ratu...nape blog ni sunyi sepi je???? dh lama tggu CED...

    ReplyDelete
  49. knp cita ni stop????argggg..tersiksa...cik rati plezzzz sambung....tak sanggup la pisah ngan andra n haykal..plezzzz..dah jatuh cinta ni ngan haykal...plezzz sambung...

    ReplyDelete
  50. NAPE LAME X UP DATE?????
    DAH LAME TGU SMBGAN CETE NIE...
    CEPAT2 SAMBUNG CETE NIE...PLEASE.....

    ReplyDelete
  51. NAPE LAME X UP DATE?????
    DAH LAME TGU SMBGAN CETE NIE...
    CEPAT2 SAMBUNG CETE NIE...PLEASE.....

    ReplyDelete
  52. lamaenya menyepi merajuk ker???jgn la merajuk kita rindu haikal der...cepat2 la smbg...x sambung pun cepat2 la wat versi cetak...hu..hu..

    ReplyDelete
  53. Manelahh..cik ratu ni...x nk sambung lg ke CED ni???

    ReplyDelete
  54. knapa x smbng.. best sngat2 cita ni

    ReplyDelete
  55. Dari after RAYA aku dok tungg CED yg kau buat ni Cik Ratu, tapi sampai naik berlumut kolam ikan depan umah aku tu, still x hipdate2 jugak kesayangan pakcik DUDA aku tu. kehkehkeh...
    Cik Ratu Bz sgt ke ape nie sampai lupe janji, *maav, sekedar mengingatkan Cik Ratuyg disayang, heee, bukannye mendesak n memaksa...ngeee, tp memey memaksa sikit. Haha*

    PLEASEEE Sangat.. HUPDATe ar CED lagiiiii....

    Dah lebih melewati waktu HARI RAYa ni dear Cik Ratu... Huhuhu, sian lah kat kitorang yang terlanjur Jatuh kat CEd nie...

    ReplyDelete
  56. knapa x smbng.. xda ke spa yg knal cik ratu ni, or spa ada nmbr dia.. call tnyaaaaa
    best nvl ni, syg la klau tnggal mcm tu je.. kmi nk tau ending dia.. please cik ratuuuuuu
    cik ratuuuu pi mna? sihat x? or busy.. knpa x smbng skrang dah bulan 5 dah siap msuk thun 2014 dah.. huhu
    harap2 ada orng knal cik ratuuuuu:((((((((

    ReplyDelete
    Replies
    1. Menunggu dgn sabarnya...ahkak dah jatuh cinta encik duda hawt tawww...makan x kenyang, tidur x lena, mandi x basah...tolong dik ratu update sambungannya...jgn buatkan ahkak terkapai2 merana kerana merinduinya...ceeewaaahhhh

      Delete
    2. tu la... bila cik ratu nk smbung.. xda spa yg knal ke cik ratu.. nak tau jugak, cik ratu sihat ke x? try antar kat fb.. cik ratu x online jugak.. maybe cik ratu gi blajar kot.. harap2 cik ratu sihat lah.. and minta2 lah cik ratu online dlm masa trdekat nih.. harap sngat2

      Delete
  57. kite suke cite nie .. :)
    bile nk smbg next n3

    ReplyDelete
  58. rasa2 ni benar tunggu ampai habis raya taun ini lah kayak nya ye cik ratu?tapi apa2 pun moga cik ratu sehat2 je lah, mist u encik duda.

    ReplyDelete
  59. Cik Ratu dah kmbali... Alhamdulillah
    nnti maybe dia upload new bab

    ReplyDelete
    Replies
    1. hi mana cik ratu ne, awak kata dah kembali? ? ? ?

      Delete
  60. br jmpe blog nie....best + layan la ctr nie....good job...hopefully cpt2 lah smbung ctr nie k...x sbar rasanya

    ReplyDelete
  61. br jmpe blog nie....best + layan la ctr nie....good job...hopefully cpt2 lah smbung ctr nie k...x sbar rasanya

    ReplyDelete
  62. omg!i l0ve ur story!once i read,i cant stop!cant wait for the next episode..!

    Ryuk - from Brunei

    ReplyDelete
  63. eh memang betul lah, cik ratu dah kembali, bentar lagi pasti ada n3 28, , dia ada kbr2 kat fb dia orang

    ReplyDelete
    Replies
    1. yes2... buka la fb tngok, dia ada bgi sikit2

      Delete