Pages

In fantasy, I can make a happy ending, complete break, and I can put people in a situation where they are confronted with things that they would not confront in the real world. It is because this is my story and my fantasy.

Wednesday, 18 July 2012

CINTA ENCIK DUDA BAB 20










CINTA ENCIK DUDA BAB 20




Pabila ketamakkan menguasai diri,
Kebodohan pun terserlah….






AKU merenung wajah suamiku yang sedang lena tidurnya di sisiku. Bibirku spontan mengukirkan senyuman kecil. Kacak. Pak cik memang kacak orangnya. Mempunyai package yang lengkap sebagai lelaki idamanku.Tinggi, berbadan sasa, tegap, berkulit cerah dan wajahnya yang kacak. Aduhai. Benar-benar sempurna sekali. Cuma… Umur kami berbeza. Bukan setahun. Bukan dua tahun. Apatah lagi tiga tahun. Akan tetapi, 18 tahun! Dan dia? Berstatus duda anak satu. Hanya itu yang lari dari impianku. Mungkin kerna itu orang berkata.



            ‘Tak ada manusia yang sempurna di dalam dunia ni. Sehebat dan sesempurna mana pun seseorang itu pasti akan ada kelemahannya.’



            Ya. Begitu juga dengan pak cik. Dia mempunyai package yang lengkap dan punya segalanya. Paras wajah yang kacak, kerjaya, harta dan pangkat. Namun, dia berstatus duda dan mempunyai anak satu. Hidup bukanlah seperti kisah dongeng yang sempurna semuanya. Pasti ada kekurangan di dalam setiap cerita….


            Perlahan-lahan jemariku mendarat di wajah kacaknya. Diusap lembut wajah kacaknya olehku. Bibirku mengukirkan senyuman manis di saat dia mengeliat kecil pabila tidurnya diganggu. Namun, seketika dia kembali lena. Comelnya dia. … Alahai. Boleh cair aku kalau lama-lama macam ni. Memang mengoda betul ada suami kacak macam ni.


            Tentang umur, rasanya ianya hanyalah satu subjective sahaja. Cinta dan umur. Memang tiada kaitan. Ada sahaja orang berlakikan lelaki muda dan ada sahaja yang berlakikan lelaki tua. Semuanya tetap bahagia dengan jodoh masing-masing. Umur bukanlah tali pengukur kepada satu hubungan. Begitu juga dengan status DUDA mahupun bujang. Jika bujang sekalipun akan tetapi jika tidak dapat menjadi suami yang baik. Takde gunanya juga. Orang sering kali berprasangka buruk kepada lelaki berstatus duda. Pastilah sudah di cop tidak pandai membnimbing isteri sendiri sehinggakan membawa kepada penceriaan. Akan tetapi, pernahkah kita terfikir dan mendalami perasaan mereka? Tak semestinya dia melepaskan isterinya kerana dia tidak dapat menajdi suami yang baik. Siapa tahu si isteri yang tidak dapat dibentuk dan si isteri yang bersalah. Kesalahan 100% tidak seharusnya diletakkan di bahu mereka.


            Seperti pak cik, dia duda kematian isteri. Memang pak cik mempunyai kisam silamnya sendiri. Akan tetapi, siapa aku untuk mengadilinya? Yang penting pak cik saat ini. Siapa dia kini. Dia sudah menjadi suamiku dan berjaya menjadi suami yang baik. Dapat lenturkan kenakalanku. Big clap for him. Bukan senang nak tundukkan taring aku. Tapi dia? Dia berhasil!


            “Sayang?” Panggil suara serak pak cik kepadaku dan membukakan matanya. Spontan aku tersedar dari khayalanku dan memandangnya. Senyuman manis aku berikan buatnya.


            “Morning sayang….” Sapaku padanya lembut. Dia tersenyum.









***CINTA ENCIK DUDA*****









HAYKAL tersenyum memandang isterinya yang sedang bersandarkan lengan dan dagunya ke dada sasa Haykal. Comel sekali. Dielus lembut rambut isterinya. Jatuh sayangnya di situ. Indahnya hidup pabila bangun sahaja isterinya berada di dalam peluakannya dan tersenyum memandangnya.


            “Awalnya sayang abang bangun?” Soal Haykal lembut dan merenung wajah isterinya. Andra tersengih.


            “Tiba-tiba rasa nak bangun awal.” Balas Andra lembut. Haykal tersenyum dan membelai rambut isterinya.


            “Sayang nampak happy. Want to share?” Soal Haykal kepada isterinya di saat wajah Andra kelihatan ceria. Tersenyum senang.


            “Andra teringatkan hal semalam…” Balas Andra dan tergelak kecil. Spontan Haykal tersenyum. Teringatkan kembali kejadian semalam.


            “Haykal!” Spontan Andra dan Haykal terhenti dan memandang ke muka pintu office Haykal.


            “Zaida?” Soal Haykal hairan pabila melihat Zaida berdiri di hadapan muka pintu office nya dengan wajah tegang dan merah menahan marah. Spontan Andra mengetapkan bibirnya. Zaida? Jadi wanita yang itu adalah Zaida yang ingin dijodohkan oleh Pn.Maria kepada suaminya?


            “Apa yang abang buat ni?! Siapa betina ni?! Tak sangka. Zaida ingatkan abang ni alimlah sangat.Bila Zaida sentuh sikit. Dah melatah. Tapi belakang Zaida? Dengan betina ni? Siap peluk cium segala!” Jerit Zaida geram. Terkejut pabila melihat bekas abang iparnya itu sedang berpeluk dan bercium mesra dengan gadis cantik yang duduk di atas meja kerja Haykal. Mereka berduakelihatan mesra sekali. Siap tak lepaskan pelukan walau dah kedapatan oleh Zaida. Bibirnya diketapkan pabila perasanakan wajah cantik gadis yang berada di sisi Haykal. Cantik. Memang cantik. Malah tak terlampau jika dia katakan yang gadis itu lebih cantik darinya dan masih bergetah. Sedangkan dia?


            “Betina? What the hell are you saying just now?!” Soal Haykal kurang senang. Zaida mendekati Haykal dan Andra. Cuba untuk menyerang Andra. Namun Haykal cepat-cepat berdiri di hadapan isterinya dan menyembunyikan Andra dibelakangnya.


            “Betina nilah! Takde kerja lain ke? Mengatal je tahu!” Amarah Zaida dan memandang Andra tajam. Andra mengetap bibirnya. Betina? Mengatal? Apa ke jadahnya? Jika dia mengatal sekalipun. Dia mengatal denagn suaminya sendiri. Bukan dengan lelaki lain. Halal apa.


            “Zaida! Kau jangan nak biadab sangat! Untuk pengetahuan kau ini adalah isteri aku! Isteri aku yang sah dan halal!” Jelas Haykal geram. Spontan  Zaida terpempam. Bagaikan baru dihempap dengan batu besar setelah mendengar kenyataan yang keluar dari bibir Haykal. Terasa tidak percaya.


            “Wwww… What?” Soalnya gagap dan memandang Haykal dan Andra dengan kerutan di dahi. Terasa tidak percaya dengan apa yang didengarinya tadi. Isteri?!


            “Ini Andra Tihamiey. Isteri aku. Aku dan dia dah bernikah.” Jelas Haykal dan memeluk tubuh isterinya. Andra yang berada di dalam pelukan Haykal tersenyum sinis memandang Zaida. Entah kenapa, dia merasa kemenangan dipihaknya pabila sang suami dengan yakinnya mengatakan bahwa mereka adalah suami isteri dan dia adalah isteri Haykal. Terasa bangga pabila melihat wajah terkejut Zaida. Kejamkah dia? Tidak! Dia hanya merasa bangga kerana suaminya menegakkan haknya sebagai isteri Haykal. itu sahaja.


            “Abbb… Abang tipukan?” Soal Zaida inginkan kepastian. Haykal mengeluh.


            “Aku tak tipu. Apa yang aku dapat kalau aku tipu kau sekalipun?” Soal Haykal kurang senang. Spontan Zaida menutup kedua-dua telinganya dan gelengkan kepalanya.
           

            “No! No! No! Ini tak betulkan? Semua ni mimpikan?” Soal Zaida kepada dirinya sendiri. Lagaknya seperti orang kurang siuman. Haykal dan Andra saling berpandangan dan mengerutkan dahi mereka.


            “Datuk?” Soal Pavi cemas yang berada di muka pintu office Haykal. Terasa bersalah kerana baru sekejap dia ke tandas. Ziada sudah dapat menyusup ke pejabat Haykal . Spontan mereka bertiga memandang ke muka pintu yang berdirinya Pavi dan dua orang pengawal keselamatan.


            “Pavi, tolong bawakan Cik Zaida ni keluar. Saya tak ada apa-apa urusan dengan dia. And make sure. Perkara seperti ini takkan terjadi lagi! Understood?!” Arah Haykal kepada Pavi dengan tegas. Spontan Pavi meneguk liurnya dan memandang Andra yang dipeluk oleh Haykal. Timbul tanda tanya di benaknya. Apa hubungan kedua-duanya sampaikan Haykal tanpa segan silu memeluk gadis itu? Adakah mereka mempunyai hubungan mesra?


            “Yes datuk. I’m sorry.” Balas Pavi akur dan menundukkan kepalanya.


            “Tolong bawakan cik ni keluar.” Arah Pavi kepada kedua-dua. Kedua-duanya akur dan mendekati Zaida yang masih memegang kedua-dua telinganya.


            “Cik, tolong berikan kerjasama kepada kami.” Balas pengawal tersebut kepada Zaida pabila Zaida menolak tangan mereka kasar.
           

            “Aku takkan lepaskan engkau perempuan!” Jerit Zaida kepada Andra di saat dirinya ditarik keluar dari office Haykal. Ternaik bahu Andra dibuatnya. Agak terkejut pabila dijerkah sebegitu sekali.


            “Tinggalkan kami. Sambung kerja you.” Arah Haykal pada Pavi. Pavi akur dan menundukkan kepalanya sedikit tanda hormat. Namun, sempat dia memandang Andra yang berada di dalam pelukan Haykal itu. Rasa curiga dengan kedua-duanya.


            “Sayang?” Panggil Haykal lembut kepada isterinya. Spontan Andra mengangkat wajahnya dan memandang Haykal.


            “Are you okay?” Soal Haykal. Andra tersenyum kelat.


            “Errr. Ya. I’m okay.” Balas Andra perlahan.


            “Don’t worry. Abang akan selalu ada buat awak. Trust me. Tiada siapa yang akan sakiti awak.” Bisik Haykal lembut dan mengucup dahi isterinya penuh kasih. Andra memejamkan matanya. Terasa disayangi pabila Haykal berkata begitu padanya.


            Promise me, jika dia ganggu awak. Bagi tahu abang ya? Janji?” Soal Haykal lembut kepada Andra. Andra tersenyum dan anggukkan kepalanya.
           

            “Promise…” Balasnya yakin. Haykal tersenyum senang.


            “Jom…” Ajak Haykal. Andra mengerutkan dahinya.


            “Nak ke mana?” Soal Andra hairan. Haykal tersengih dan mendekatkkan bibirnya ke telinga isteirnya.


            “Mandi sama-sama.” Bisik Haykal nakal. Namun, spontan dia menutup kedua-dua telinganya pabila Andra spontan menjerit.


            “Pak cik!!!!” Jerit Andra geram. Tergelak Haykal dibuatnya. Andra. Membuatkan hidupnya begitu bahagia.








***CINTA ENCIK DUDA****









AKU mengetuk pintu bilik Aira beberapa kali. Namun, tetap tiada sahutan darinya. Kepalaku digelengkan. Pasti budak ni tidur balik selepas solat subuh tadi. Sudah dinasihatkan oleh papanya berulang kali. Selepas solat subuh JANGAN TIDUR balik. Nanti rezeki tak masuk. Aku dan pak cik sibuk mengeluarkan peluh dengan berjogging selepas solat subuh. Dia pula sedap-sedap tidur. Aira. Aira.


            “Aira… Mummy masuk ya.” Laungku sedikit kuat. Agar Aira mendengarnya. Namun, tetap tiada reaksi darinya. Aku mengeluh dan memegang tombol pintu. Perlahan-lahan pintu dibuka. Kelihatan bilik anak daraku yang cantik berona pink. Comel. Aira memang sukakan warna pink. Okay. Typical girly lah katakan. Perempuan dengan warna merah jambu? Memang tak dapat nak dipisahkan.


            “Astagfirullah’alazim. Aira… Bangun sayang. Dah jam 7 suku ni. Aira ada kelas jam 8 pagi kan.” Spontan aku mengucap pabila melihatnya yang masih berkubang di atas katil dengan comforter tebalnya. Kepalaku digelengkan. Tirai langsir sliding door nya di buka agar matahari menerangi biliknya. Terpisat-pisat mata Aira dibuatku pabila cahaya matahari mengena padanya.
           

            “Aira… Bangun sayang. Dah jam 7 suku dah.” Aku kembali bangunkan dia di saat aku mendudukkan diriku di sisinya di atas katil. Comforternya dibuka dan bahunya digoyangkan lembut.


            “Mummy…” Panggil Aira dengan suara serak dan mengosok matanya. Aku tersenyum pabila melihat wajah comel Aira. Wajahnya memang ikut wajah pak cik. Seiras kedua-duanya. Akan tetapi, benarkah Aira anak pak cik? Hah! Tolong buangkan persoalan itu dari mindaku jauh-jauh! Aku tak kisah siapa Aira sekalipun. Bagiku dia tetap anak pak cik dan anakku. Titik!

           

            “Bangunlah. Dah lewat ni. Aira kalau bersiap bukannya sekejap.” Balasku padanya dan berdiri. Tualanya yang diletakkan di tempat penyidai kayu rona pink di ambil dan diberikan pada Aira.


            “Bangun dan mandi cepat.” Arahku padanya dan membagikan tuala padanya. Aira mengeluh. Namun, tetap bangun. Tersenyum aku dibuatnya. Aira. Memang budak baik. Setiap apa yang aku arahkan padanya. Dia akan mengikut tanpa bantahan.


            “Mummy…” Panggilnya dan menarik tanganku agar duduk di sisinya. Aku mengerutkan dahi. Namun, tetap mendudukkan diri di sisnya.


            “Ya sayang…” Balasku padanya dan mengemaskan rambutnya yang serabai. Dia menyandarkan kepalanya ke bahuku.


           
            “Mummy… Hurm.. Aira nak minta tolong sesuatu dengan mummy.” Balas Aira kepadaku. Aku mengerutkan dahi menundukkan wajahku sedikit memandangnya.


            “Apa sayang?” Soalku.


            “Errr. Macam mana nak pikat lelaki?” Soal Aira kepadaku. Erk! Spontan aku tercengang. PIKAT LELAKI? Erk! Apakah itu? Aku sendiri tak pernah pikat lelaki. Err. Okay! Aku tipu! Dulu pernahlah sekali. Tupun aku pikat abang Luqman Hakim. Tapi aku tengok tak berkesan pun. Aku masih tak matang ketika tu. Selepas itu, aku tak pernah lagi memikat lelaki. Lelaki yang memikat aku. Pelik? Mungkinlah. Tapi itulah aku. So? Macam mana aku nak ajarkan si Aira ni untuk memikat lelaki? Lagi pula, tak ke pak cik marah nanti jika aku ajar anak dara kami tak tentu? Erk! Takut pula fikirkan balik.


            “Err. Aira. Soalan apa tu?” Soalku hairan dan mengaru leher. Spontan Aira mengangkat wajahnya dan memandangku hairan.


            “Mummy ni biar betul? Pikatlah. Bagaimana caranya nak memikat hati lelaki? Mummy kan expert.” Balas Aira kurang percaya.


            “Takdelah! Mana ada. Mummy? Manalah mummy tahu caranya nak pikat lelaki. Lagi pula nanti kalau mummy ajarkan Aira pun pasti papa marahkan mummy. Takutlah…” Balasku. Aira mengeluh dan memegang tanganku.


            “Alarh… Mummy janganlah bagi tahu kat papa. Ini rahsia kita berdua je. Boleh? Please?” Rayu Aira kepadaku. Aku mengetap bibir.


            “Okay! Fine! But please… Take care of yourself okay? Promise me?” Soalku padanya risau. Aku takut nanti lelaki yang Aira suka itu bukanlah lelaki yang baik. Aira tersenyum memandangku dan anggukkan kepalanya.


            “Promise! Aira janji akan jaga diri Aira dan maruah Aira.” Balas Aira semangat dan tersenyum lebar. Aku tersenyum dan gelengkan kepala. Nakal betul!


            “Amboi! Semangatnya dia…” Balasku dan mencubit pipinya. Aira tersengih dan mengusap pipinya yang dicubitku tadi.


            “Nanti malam mummy try ajarkan Aira ya. But not now sayang. Mummy kena turun. Layan papa kat bawah tu. Cepat mandi and turun breakfast okay. Bangun! Bangun!” Balasku dan berdiri. Pak cik pasti sudah berada di bawah dan ingin sarapan bersama-sama. Tangan Aira yang tergelak manja ditarik. Boleh tahan beratnya budak ni. Semput juga aku dibuatnya.


            “Err. Aira..” Panggilku pada Aira di saatku sudah berada di muka pintu biliknya. Spontan Aira mengeluarkan kepalanya dari sebalik pintu bilik air dan memandangku.


            “Ya My?” Balasnya.


            “Hurm… Auntie Zaida Aira tu pernah dera Aira ke?” Soalku padanya gugup. Wajah Aira kelihatan berubah.


            “Errr. Kenapa mummy tanya? Dari mana mummy tahu?” Soal Aira hairan dan keluar dari bilik air. Aku mengetap bibir dan mengaru leherku.


            “Hurm.. Dari Mak Yam…” Balasku jujur. Mak Yam terlepas kata padaku semalam di saat aku bertanyakan soal Zaida. Namun, dia tidak ingin memberitahu akan hal yang sebenarnya kepadaku. Mak Yam memintaku bertanyakan sendiri pada Aira dan pak cik. Aira mengeluh dan memandangku penuh makna….








****CINTA ENCIK DUDA***









ANDRA memulakan harinya dengan hati yang gembira dan teruja. Kerna hari ini dia akan memulakan harinya dengan segala kerja yang akan diberikan kepadanya oleh Haniff. Puas dipujuk suaminya semalam. Barulah Haykal mengalah. Keras sekali hati suaminya. Terasa tidak selesa sebenarnya pabila dia diminta menemani Haykal di dalam bilik pejabat suaminya itu. Bagi mereka berdua perkara itu adalah perkara biasa. Bagi orang lain yang belum mengetahui akan status mereka berdua pula? Pastilah akan salah sangka dengan status mereka berdua. Nanti dianggap dia perempuan jalang yang memikat hati Haykal kerana status Haykal sebagai duda dan datuk. Dia tidak ingin disalah anggap walaupun pada kenyataannya mereka berdua adalah suami isteri.


            “Andra…” Panggil Watif kepada Andra. Spontan Andra mengangkat wajahnya dan memandang Watif yang berdiri di hadapan meja kerjanya. Watif adalah salah seorang arkitek dibawah Haniff. Orangnya manis bertudung dan cantik. Watif adalah anak kacukan cina. Patutlah matanya agak sepet. Ahaks! Orangnya juga berstatus bujang. Itu yang Watif khabarkan kepada Andra tadi.
           

            “Ya Kak Tif?” Soal Andra lembut dan memberikan senyuman manis buat Watif. Watif yang memintanya memanggil dengan gelaran ‘kakak’.


            “Nanti petang Andra temankan kakak pergi ke tapak project ya? Boleh?” Balas Watif lembut kepada Andra. Sejuk hatinya melihat wajah cantik itu. Dia tahu banyak staff perempuan yang kurang sennag dengan kehadiran Andra kerana kecantikan yang dimiliki oleh gadis itu. Tergeleng kepala Watif dibuatnya. Kecantikan yang diberikan kepada Andra adalah anugerah Allah Swt berikan padanya. Siapa kita untuk mempertikaikannya. Sebenarnya staff-staff perempuan di sini merasa goyah dan cemburu dengan gadis itu. Kebayakan staff-staff lelaki sukakan Andra dan terpikat dengan kecantikan Andra. Namun, Andra saja yang buat tidak tahu.

           
            “Boleh. Boleh je. Nanti bolehlah Andra dapat experience.” Balas Andra sennag. Watif tersenyum dan mencubit pipi Andra. Wajah itu mengingatkan dia pada seseorang. Tetapi siapa?


            “Okaylah. Nanti jangan lupa tau. Kakak nak sambung buat kerja balik.” Balas Watif dan berlalu pergi. Andra tersenyum lebar. Ke tapak project? Terasa teruja tiba-tiba.


            “Psssttt! Dik. Ke mana Cik Watif nak bawa adik tu?” Soal Latipah kepada Andra. Spontan Andra tersedar dan memandnag ke sebelah kananya. Latipah adalah setiausah kepada Haniff. Orangnya baik dan sudah berkahwin. Andra tersenyum.


            “Cik Watif nak bawa saya ke tapak project petang ni kak.” Jelas Andra. Latipah anggukkan kepalanya tanda faham dan tersengih. Memang itulah kerjanya. Pantang ada saja yang pelik berlaku di office. Dialah yang akan menyibukkan diri untuk bertanya.


            “Oh. Eh! Nanti kita lunch sama-sama ya.” Balas Latipah. Andra anggukkan kepalanya dan tersenyum.


            “Tip!” Jerit Haniff dari dalam biliknya. Spontan Latipah berdiri dan tersengih. Kepalanya yang tersarung tudung digaru. Tergelak Andra dibuatnya.


            “Aduh! Kakak kena lagi. Kakak tengokkan boss dulu ya. Telephone ni rosak kot. Tak berbunyi dari tadi. Sebab tu boss naik berang tu.” Balas Latipah dan berlalu pergi. Tergeleng kepala Andra dibuatnya. Telephone tak rosak. Macam mana panggilan nak masuk jika sejak tadi kerjanya bergayut di telephone? Ahahaha.










***CINTA ENCIK DUDA****









HAYKAL mengeluh dan berhenti dari meneliti file yang berada di atas meja kerjanya. Tubuhnya disandarkan ke kerusi empuk miliknya dan memandang ke atas siling. Buat pertama kalinya di dalam hidup Haykal. Dia merasa bosan bekerja. Huhuhu. Perkara itu membuatkan dia menjadi tak semangat untuk bekerja. Kenapa? Pastilah kerana isteri tercinta hari ini tiada di hadapan mata. Huh! Baru seharian bersama Andra. Dia sudah berada biasa akan keadaan itu. Namun, pabila hari ini isterinya itu tiada di hadapan mata. Dia pula merasa bosan. Teringat kembali bagaimana gigihnya Andra memujuknya semalam.


            “Please????” Rayu Andra manja kepadanya dan menyusun sepuluh jarinya di hadpaan Haykal. Haykal yang sengaja menumpukan perhatin pada laptop dihadapannya buat-buat tak dengar dengan apa yang dikatakan oleh isterinya.


            “Sayang… Please.” Rayu Andra kembali dan mengucup pipi Haykal manja. Terkedu Haykal dibuatnya. Sudahlah memeluk Haykal dari belakang. Pula tu sengaja mencium pipinya dengan manja. Andra memang tahu cara nak mengodanya.


            “No Andra. Abang kata tak. Taklah. Keputusan abang dah tamat!” Balas Haykal dan meneruskan taipannya. Andra mengeluh. Namun, tetap tak mengalah. Kali ini dia sengaja dudukkan dirinya di riba Haykal. Merah wajah Haykal dibuatnya. Tersenyum kecil Andra di dalam hati. Tahu bahwa Haykal sudah mulai tergoda dengannya. Mana tak tergoda jika malam ini dia sengaja memakai gown tidur yang seksi dan menyembur wangian kegemarannya ke tubuh. Pastilah Haykal tergoda dengannya. Bahasa tubuhnya pada Haykal juga pasti difahami oleh Haykal. Nasiblah mereka berada di dalam bilik kerja Haykal. Jika di living room? Mahu dia sembunyikan mukanya ke dalam gaban! Haha.


            “Boleh ya?” Soal Andra lembut dan mengucup pipi Haykal manja. Terdiam Haykal dibuatnya. Terasa panas tiba-tiba. Tubuh isterinya dipandang. Aduhai….. Menyeksa jiwa betul! Dia lelaki. Masih tahu apa itu nafsu. Tipulah jikalau dia berkata dia tidak punya nafsu pada isterinya itu. Ada. Cuma dia menahannya. Dia tahu, walau mereka mesra dan intim. Namun, untuk melakukan ‘pekara’ itu. Masih terlalu awal lagi. Dia ingin membuatnya kerna cinta. Cukuplah dengan Zahlia dulu. Membuatnya tanpa cinta. Tiada makna baginya.


            “Please…” Rayu Andra dan membenamkan bibinya ke leher Haykal. Mengeliat kecil Haykal dibuatnya. Andra memang pandai mengodanya. Tahu di mana kelemahannya.


            “Andra Please…” Balas Haykal dan menjauhkan sedikit wajah isterinya dari lehernya. Wajah Andra yang terpisat-pisat memandangnya di pandang. Aduhai. Comel sekali wajah itu memandangnya. Bagaikan tiada kesalahn yang dibuatnya.


            “Okay fine! Abang izin awak kerja. Awak tak payah temankan abang. Puas?” Balas Haykal dan mengeluh.


            “Yay!!! Thanks sayang!” Jerit Andra teruja. Bibir Haykal dikucupnya lembut dan berdiri. Tergeleng kepala Haykal dibuatnya. Jika saja dia tidak setuju dengan rayuan Andra. Mahu Andra dia angkut ke dalam bilik. Nakal sangat!


            “Nak keluar dah Datin Anda?” Sindir Haykal pada Andra yang ingin menapak keluar dari dalam officenya dengan wajah yang gembira. Terhenti langkah Andra dibuatnya. Andra berpaling dan tersengih memandang suaminya.


            “Hehe. Andra nak nak iron kan baju pak cik dulu. Jangan lambat masuk tidur tau. Andra tunggu!” Balas Andra dan tersengih. Sempat matanya dikenyitkan nakal sebelum berlalu pergi dengan gelak manjanya. Tergeleng kepala Haykal dibuatnya. Bibirnya mengukirkan senyuman. Andra. Nakal sekali. Tahu bagaimana untuk mengoda dan memujuknya. Namun, isterinya itu walaupun nakal dan hyperactive sebegitu. Akan tetapi, tahu akan tanggungjawabnya sebagai seorang isteri. Buktinya setiap malam sebeleum tidur Andra akan sterikakan baju mereka berdua. Tidak ingin menyerahkan kerja senang itu kepada Lina. Salah satu kewajipan isterinya setiap hari.


            “Datuk…” Panggil Pavi kepada Haykal yang sedang mengelamun itu. Spontan Haykal tersedar dan memandang Pavi yang berdiri di hadapan mejanya.


            “Maaf datuk. I dah ketuk tadi. But you tak dengar.” Balas Pavi serba salah pabila menyedari perubahan wajah Haykal. Haykal menganggukkan kepalanya.


            “Spill it out.” Balas Haykal dan menyambung kerjanya kembali. File kembali dibelek. Pavi menarik nafas lega. Takut-takut jika Haykal tidak suka. Datuk Megat Haykal memang tak suka masanya diganggu dan tak ketuk pintu dahulu sebelum masuk. Buktinya semalam. Teruk juga dia dimarahi oleh Haykal. Apa boleh buat. Dia pekerja saja. Haykal boss. Terpaksa menerima kemarahan boss nya. Salahnya juga.


            “Hari ni datuk ada meeting dengan client from BG HOlDING in 0300 pm.” Jelas Pavi. Haykal hanya menganggukkan kepalanya.


            “Okay then, anything else?” Soal Haykal kembali dan mengangkat wajahnya memandang Pavi. Pavi gelengkan kepalanya.


            “Tak. Hanya itu.” Balas Pavi.


            “Okay. You boleh keluar.” Balas Haykal dan kembali menyambung kerjanya. Pavi akur dan ingin keluar dari bilik tersebut. Namun, dipanggil namanya balik oleh Haykal.


            “Pav…” Panggil Haykal. Pavi menoleh dan memandang bossnya.


            “Yes Datuk?” Soal Pavi.


            “Minta Andra gantikan awak nanti around 1100 am like that. Hari ni awak ada appointment dengan doctor kan?” Balas Haykal. Spontan Pavi tersenyum. Tak sangka yang Haykal ingat akan masa appointment nya pagi ini. Sudah dikhabarkan pada Haykal minggu lepas. Tetapi… Andra?


            “Thanks datuk. But Andra?” Soal Pavi hairan. Haykal berdehem.


            “Yes Andra. I kenal dia. I’m sure dia dapat gantikan you buat sementara. Plus, dia budak practicalkan? Their flexible.” Balas Haykal menutup hal yang sebenarnya. Sebenarnya dia ingin dekat dengan isterinya. Hahaha. Adeh! Pavi pula tercengang.


            “Ada masalah?” Soal Haykal kepada Pavi di saat melihat wajah binggung Pavi. Spontan Pavi gelengkan kepalanya.


            “Oh.. Okay datuk. Nanti I inform kan pada Cik Andra.” Balas Pavi akur.


            “Okay good. You boleh keluar.” Balas Haykal. Walau dia tidak biasa dengan pekerjanya. Namun, dia masih ambil berat akan pekerja-pekerjanya. Lebih-lebih lagi Pavi yang sudah lama berkhidmat dengannya. Tahan dengan sikapnya.


            “Err. Datuk..” Panggil Pavi sebelum keluar. Haykal mengangkat wajahnya kembali dan menaikkan keningnya hairan.


            “Errr. Kalau datuk terpikat dengan Cik Andra. I think datuk kena cepat-cepat dapatkan dia sebab I dengar ramai staff lelaki yang sukakan dia. Good luck!” Balas Pavi dan kenyitkan matanya nakal sebelum berlalu keluar dengan gelak kecil. Mulai faham akan rentak bossnya itu. Tersenyum kecil Haykal dibuatnya. Aduhai Pavi. Setiausahanya itu juga dapat menghidu rancangannya.










***CINTA ENCIK DUDA*****










KAK LATIPAH meminta tolong dariku untuk mengemaskan bilik file. Aku? Dengan senang hatinya membantu dia. Memandangkan pagi ini kerjaku sedikit saja. Sudah selesai pun. Jadi apa salahnya aku menolong Kak Latipah mengemaskan bilik file. Dapat pahala lagi. Hehe.
           

            “Andra susun ikut abjad dan tahun ya.” Pesan Kak Latipah kepadaku. Aku menoleh memandnagnya di belakang yang turut menyusunkan file. Aku senyum dan anggukkan kepalaku.


            “Okay boss!” Balasku nakal. Dia tergelak dan gelengkan kepalanya.


            Aku tersneyum dan menyambung kerjaku kembali. Teringat pula kepada Aira. Memikat lelaki? Bagaimana caranya? Aku manalah ada pengalaman. Jika Jenny adalah. Hurm. Jenny? Sejak kes malam tu aku dah tak berhubung dengan Jenny lagi. Bukan kerna Jenny tidak mencariku. Namun, kerna aku yang mengelakkan diriku dari berhubung dengannya. Terasa masih marah dengannya. Kerna dia aku dimarahi pak cik. Uhuhu.


            Berbalik kepada Aira. Aku sendiri tak tahu bagaimana nak cadangkan cara untuk mengajar Aira untuk memikat lelaki. Tetapi yang jadi tanda tanyaku di sini adalah. Siapakah gerangan lelaki yang aira sukakan itu? Itu yang membuatkan aku tertanya-tanya sejak tadi. Tapi entah kenapa ingatanku kembali kepada pengakuan Aira tadi…


            “Ketika Aira kecil, auntie Zaida pernah menawarkan dirinya untuk menjaga Aira. Papa yang waktu tu tengah sibuk dengan urusan kerja dan pada masa yang sama terpaksa menjaga Aira. Akur dengan tawaran auntie Zaida. Dia tak expect yang auntie Zaida akan menyakiti Aira. Sebab Aira ni anak buah dia. Darah daging dia juga. Tapi…” Jelas Aira dan terhenti. Kami sudah duduk di atas katil kembali dan aku mengerutkan dahi memandangnya.


            “Tapi?” Soalku hairan. Aira mengeluh.


            “Tapi auntie Zaida hanya baik dengan Aira pabila ada papa. Dia akan melayan Aira dengan baik sekali. Manjakan Aira. But, bila papa tak ada. Aira ni dia layan macam haiwan. Marah Aira. Maki Aira. Pukul Aira. Sampaikan Aira terasa trauma dengannya. Sheinggalah membawa kepada satu petang tu. Time tu Aira demam. Tapi auntie Zaida paksa Aira mandi juga. Aira tak nak sebab kesejukan. Tapi auntie paksa dan lemaskan Aira di dalam tab mandi. Auntie Zaida kata Aira ni menyusahkan hidup dia je. Macam-macam lagi. Sampailah papa balik dan ternampak auntie Zaida dera Aira. Since hari tu, papa dah larang auntie Zaida dekati Aira dan papa ada bawakan kes dera Aira tu ke mahkamah.” Jelas Aira sebak. Aku mengeluh dan menariknya ke dalam pelukanku. Kasihannya dia. Tak sangka yang mak cik tu macam tu! Teruk sekali sikapnya! Darah dagingnya sendiri sanggup didera.


            “Andra?” Panggil abang Mad yang berdiri di muka pintu bilik file kepadaku dan spontan aku mengangkat wajah memandangnya dan tersedar dari lamunanku.


            “Ada orang yang nak jumpa awak.” Balas Abang Mad. Aku mengerutkan dahi dan berdiri. Skirt ku dibetulkan.


            “Siapa Abang Mad?” Soalku.


            “Errr. Adik ipar datuk.” Balas Abang Mad kepadaku. Spontan aku tercengang. Adik ipar datuk? Zaida ke? Yalah kot. Mustahillah achik dan acu adikku itu.









****CINTA ENCIK DUDA*****










ANDRA berpeluk tubuh memandang Zaida di hadapannya yang sedang memandangnya tajam. Namun, dia? Hanya membuat biasa. Entah kenapa, dia diberikan ketenangan untuk menghadapi Zaida. Tiada rasa takut. Apatah lagi kecut. Yang ada hanyalah semangat untuk menghadapi zaida.


            “Jika engkau sayangkan nyawa engkau. Jauhkan diri engkau dari Haykal! Engkau tak layak buat dia!” Kata Zaida lancang kepada Andra dan menujukkan jari telunjuknya ke muka Andra. Namun, ditepis oleh Andra. Dia adalah Andra Tihamiey. Tiada siapa boleh membulinya. Mungkin pabila di hina oleh Pn.Maria dia hanyalah mendiamkan diri kerna wanita itu berusia darinya. Rasa hormatnya masih menebal. Namun, Zaida? Tidak!


            “Jadi siapa yang layak? Awak? Kalau awak layak dan saya tidak. Kenapa dia tak pilih awak?” Soal Andra dan tersenyum sinis. Semakin memerah wajah Zaida dibuatnya. Tangan Zaida digenggam. Terasa ingin menampar wajah cantik di hadapannya itu. Dia akui Andra cantik dan nampak lemah lembut. Namun, pabila bercakap. Mulutnya boleh tahan bisanya.


            “Ya aku! Sebab engkau dah guna-gunakan dia! Sebab tu dia tak pandang aku!” Balas Zaida geram. Spontan kening Zaida dikerutkan pabila Andra dengan selambanya tergelak sinis.


            “Hello mak cik! Saya tak perlulah tu semua. Guna-guna? Mandrem? Sorry sikit! Saya Islam! Bapak saya Tuan Haji tau! Atok saya kedua-duanya juga Tuan Haji! Apa kejadahnya saya nak gunakan jalan hitam tu? Saya masih sedar yang saya ni orang Islam. Tak main itu semua. Syirik!” Balas Andra sinis dan tergelak. Kepalanya digelengkan. Pn. Maria dan Zaida mempunyai persamaan. Bercakap tanpa berfikir terlebih dahulu. Guna-guna? Ingat dia bodoh sangat ke untuk memilih jalan itu? Dosa membuat itu semua.


            “Dah tu kenapa tiba-tiba Haykal yang kaku dan dingin tu boleh jatuh ke dalam pelukan engkau?!” Soal Zaida geram dengan suara yang sedikit dikuatkan. Kedudukan mereka saat ini di atas bumbung MH HOLDING tower membuatkan mereka bebas untuk berbual mahupun menjerit tanpa gangguan. Andra pula tersenyum.


            “Saya tak perlukan guna-guna. Mahupun mandrem. Allah swt dan tentukan jodoh dia dengan saya. Siapa awak nak mempertikaikannya? Tak perlu guna-guna mahupun mandrem. Dengan senyuman pun saya boleh cairkan dia.” Balas Andra sinis. Zaida mendengus. Terasa terbakar hatinya mendengar kata-kata Andra itu. Jodoh mereka? Senyuman pun dah cair? Pergi jahanam itu semua!


            “Engkau ingat aku bodoh ke percayakan kata-kata engkau tu?! Budak hingusan macam engkau ni memang saja nak pikat orang tua sebab nakkan harta mereka saja!” Balas Zaida. Andra tergelak.



            “Awak ni sama je dengan ibu awakkan? Asal orang muda kahwin dengan orang tua je dikata nak kikis hartalah. Apalah... Awak peduli apa sekalipun jika saya nak kikis harta suami saya? Ada saya minta duit dengan awak untuk makankan saya?” Soal Andra geram. Zaida mendengus. Memang mulutnya Andra tak pandai diam. Ada saja yang dibalasnya.


            “Aku tak kira! Engkau nak kikis harta dia ke. Apa ke. Yang aku tahu engkau jangan dekatkan diri egkau dengan Haykal lagi. Jangan nak mengatal dengan dia. Haykal milik aku!!!” Jerit Zaida geram dan menolak tubuh Andra kasar. Namun, Andra hanya buat selamba. Andra yang mendengar kata-kata Ziada itu spontan tergelak besar dan menepuk-nepuk tangannya. Tubuhnya dibawa mengelilingi tubuh Zaida. Dipandang dari atas ke bawah.


            “Kenapa pula nak saya jauhkan diri saya dari suami saya? Kami tinggal serumah, sebilik dan SEKATIL… Kalau saya nak mengatal sekalipun dengan dia. Tu hak saya dan hak dia. Kami dah HALAL. Alarh mak cik... Orang yang belum kahwin pun sekarang ni ada yang tidur sebilik dan sekatil. Inikan pula saya dan Haykal yang dah sah-sah sebagai suami isteri. Takkan dia nak sentuh saya. Saya tak bagikan?” Balas Andra sinis dan menakkan keningnya nakal. Segaja nak panaskan hati Zaida. Sentuhlah sangat! Haha. Zaida pula mengetap bibirnya. Semakin rasa panas hatinya pabila gadis muda dihadapannya berkata sebegitu. Tercabar dirinya yang selama ini mendambakan Haykal. Namun, gadis muda lagi cantik di hadapannnya pula yang memiliki Haykal.


“Saya kasihanlah dengan mak cik ni. Ish! Ish! Ish! Haykal tu suami saya. Kenapa pula boleh jadi milik mak cik ye? Kalau betul dia milik mak cik. Kenapa dia tak jatuh ke pelukan mak cik? Tapi jatuh ke pelukan saya? Oh! Saya lupa! Sayakan muda lagi bergetah. Pastilah taste Haykal nak yang macam saya nikan. Kalau buat anak pun ada hasilnya! Satu pasukan bola saya boleh berikan buat dia.” Sambung Andra sinis dan tergelak manja. Zaida yang mendengar kata-kata Andra spontan menaikkan tangannya menampar pipi mulus Andra. Terasa marahnya meluap-luap pabila dihina sebegitu sekali oleh Andra.



Pang!!!




“Zaida!!!” Spontan Zaida terasa darahnya menyerbu ke kepalanya. Suara garau yang berada di belakangnya dan memanggilnya itu amat dikenalinya. Wajah Andra yang tercengang dan berada di hadapannya serta memegang pipinya itu dipandang. Terasa kecut perutnya mendengar suara amarah lelaki itu.


“Sayang… Are you okay?” Soal Haykal lembut kepada isterinya dan memeluk tubuh Andra yang terkedu itu. Kedua-dua pipi isterinya dipegang lembut. Diusap pipi kanan Andra yang memerah. Terasa dihiris pisau pabila melihat wajah isterinya ditampar oleh Zaida. Sedangkan dia selama ini tidak pernah sampai tangan ke tubuh isterinya dan In Shaa Allah hari yang mendatang juga akan dia elakkan. Namun, Zaida? Zaida benar-benar mencabar kesabarannya. Spontan Haykal memandang tajam kepada Zaida yang berdiri kaku di hadapan mereka. Kecut perut Zaida dek pandangan tajam Haykal.


“Ab…Abbang…” Kata Zaida gagap dan meneguk liurnya kelat. Haykal mendengus geram.


“Abang? Siapa abang kau?” Soal Haykal kasar. Spontan Zaida terkelu. Haykal benar-benar sudah berubah. Jika dulu Haykal masih boleh bersabar melayan karenahnya. Bercakap pun dengan nada yang lembut dan sopan. Namun, setelah kejadian dia mendera Aira. Haykal mulai berubah laku. Itulah orang kata. Jangan disangka air yang tenang tiada buayanya. Jangan disangka Haykal yang tenang tiada marahnya.
           

“Errr. Zaida… Zaida…” Balas Zaida gagap.


“Apa lagi yang engkau tak puas hati dengan aku ni? Tak cukup lagi engkau dera anak aku? Sekarang engkau nak dera isteri aku pula? What the shit you are!” Marah Haykal. Zaida mengetap bibirnya.


“Abang! Sampai hati abang kata Zaida macam tu! Isteri abang yang ni yang biadap dengan Zaida!” Balas Zaida membela diri. Agak geram pabila Haykal membelas isterinya. Lebih-lebih pabila melihat Haykal memeluk kemas tubuh isterinya dan Andra pula siap meletakkan kepalanya ke dada sasa Haykal. Cemburu! Ya! Dia benar-benar cemburu dengan apa yang dilihatnya saat ini! Sepatutnya dia yang berada di dalam pelukan Haykal. Bukan Andra!


“Jangan ingat aku bodohlah Zaida! Aku kenal engkau sangat. Kalaupun isteri aku biadap. Pasti yang membuatkan dia menjadi biadap adalah engkau! Am I right?” Balas Haykal sinis. Jika benar isterinya biadap dengan Zaida. Pastilah puncanya dari Zaida. Dia pasti. Zaida. Sebiji seperti Pn.Maria. Copy paste gila kedua-duanya. Membuatkan dia muak! Sejurus Haniff maklumkan padanya bahwa Zaida berjumpa dengan Andra. Tak senang duduk Haykal dibuatnya. Satu bangunan MH HOLDING di carinya. Akhirnya, dia mengambil keputusan untuk melihat CCTV di bilik pengawal. Terlihat kelibat Andra dan Zaida menaiki tingkat teratas bangunan tersebut. Takut-takut jika Zaida apa-apakn isterinya.


“Zaida….” Zaida mulai tak tentu. Terasa kekalahan di pihaknya saat ini. Tak mampu nak berdepan dengan Haykal.


“Ini amaran aku pada engkau Zaida. Jika engkau sentuh lagi isteri aku. Tahulah aku nak buat apa dengan engkau! Ingat!” Jerkah Haykal dan menarik tangan isterinya lembut menuju ke pintu tangga. Ternaik bahu Zaida dibuatnya. Terkejut pabila dijerkah sebegitu kasar. Bibirnya diketap dan pasangan bahagia itu dipasang. Haykal kelihatan mesra sekali dengan isterinya. Memeluk pinggang Andra erat dan memegang jemari isterinya. Andra pula menyandarkan kepalanya ke dada Haykal. Membuatkan dia bertambah cemburu.


“Aku takkan berhenti selagi engkau tak jadi milik aku Haykal!” Balasnya perlahan dan mengenggam jemarinya. Satu azam disematkan di dalam hati.








***CINTA ENCIK DUDA****








AKU tersenyum kecil memandang pak cik yang sedang meletakkan beg ais ke pipiku yang memerah dek kerana tamparan mak cik tadi. Ish! Terkedu aku dibuatnya. Menyengat juga tamparan orang tua tu. Alahai. Nak je aku balas balik!


            “Isteriku Andra…” Panggil pak cik kepadaku dan merenungku. Aku membalas renungannya dan tersenyum.


            “Ya?” Soalku lembut. Tangannya masih meletakkan beg ais ke pipiku.


            “Boleh tak next time kalau Zaida nak jumpa awak secara bersendrian awak katakan tidak pada dia? Kalau benar awak terpaksa berjumpa dengan dia. Inform pada abang dulu. Boleh?” Soal pak cik lembut kepadaku. Aku mengerutkan dahi memandang pak cik. Dia kelihatan risau.
           

            “Erk! Kenapa? Don’t worry lah. Saya boleh handle kan mak cik tu.” Balasku padanya. Dia mengeluh.
           

            “I know awak boleh handle. But, abang kenal siapa Zaida. She’s crazy sayang! Please… Janji dengan abang ya? Abang sayang awak. Abang tak nak apa-apa pun terjadi pada awak…” Balas pak cik.


            “Okay… Andra janji. In Shaa Allah. Andra akan jaga diri Andra. Don’t worry ya…” Balasku lembut dan mengusap pipinya. Dia tersenyum dan mengucup lembut pipiku yang ditampar oleh mak cik tadi.


            “Sayang abang sakit tak?” Soalnya lembut kepadaku. Aku tergelak manja dan memeluk tubuhnya.


            “Sakit….” Balasku manja dan menyandarkan kepalaku ke dadanya. Terasa elusan tangannya ke rambutku.


            “Kasihan sayang abang ni…” Balasnya dan mengucup ubun-ubunku mesra. Aku tersenyum dan memejamkan mataku. Terasa bahagia pabila dilayan dengan manja olehnya. Pak cik. memang suami yang baik.


            “Err. Tak takut ke nanti Puan Pavi masuk?” Soalku gugup pabila perasan akan kewujudan Puan Pavi diluar sana. Sudahlah kes semalam masih belum selesai. Aku lihat dari caranya memandangku juga sudah lain. Hah! Mesti ingat aku scandal dengan boss tu. Yalah, apa kejadahnya aku budak practical ni masuk ke dalam bilik CEO? Takde dibuatnya orang!


            “Don’t worry. Dia tak ada. Dia ada appointment dengan doctor about kandungan dia. So, today you’re my PA. How was that? Cool huh?” Balas pak cik kepadaku dan tersenyum. Spontan mataku terbeliak. PA? Aku menganti Puan Pavi sementara?


            “What?!” Soalku terkejut. Dia tergelak.


            “Pak cik! Pak cikkan dah janji!” Balasku geram dan berpeluk tubuh. Tubuhku disandarkan ke sofa dan menjelingnya tajam. Dia tersenyum dan mencium pipiku selamba.


            “Isteriku Andra… Abang tak ada janji apa-apa pun dengan awak. Abang hanya IZINKAN awak.” Balas pak cik kepadaku. Aku terdiam. Ya. Memang dia takde janji. Tapi… Hah! Kusut!

           
            “Tapi pak cik…” Belum sempat aku menyudahkan kata-kataku pak cik sudah memotong.


            “Awak tak suka ya tengok muka abang?” Soalnya dengan wajah serius. Spontan aku gelengkan kepalaku.


            “Bukan! Suka! Huh. Yalah! Yalah!” Balasku akur dan berdiri. Ingin menuju ke tempat Puan Pavi. Namun, tanganku ditarik lembut oleh pak cik dan aku terduduk di ribanya. Wajahku direnung dan perlahan-lahan wajahnya mendekat padaku. Aku hanya mampu membalas pandangannya dan terasa bibirnya mengucup bibirku lembut.


            “Isteriku Andra….” Panggilnya lembut kepadaku.


            “Ya?” Balasku perlahan.


            “Melayari kehidupan dunia bagaikan melayari ombak yg sentiasa tidak tenang, dengan tenggelam timbulnya pelbagai perasaan dan emosi. Hanya DIA yang Maha Mengetahui kehebatan dugaan ini. Perkahwinan kita mungkin akan diduga. Mungkin dugaan kecil. Mungkin juga dugaan yang besar. Namun, abang nak awak tahu yang abang akan selalu ada di sisi awak dan lindungi awak. Abang akan selalu ada untuk awak. Takkan ada siapa pun yang boleh sakiti awak…” Kata pak cik lembut kepadaku dan merenung ke dalam mataku. Terasa terharu pabila pak cik berkata seperti itu.


            “Isteriku Andra… Abang pinta dari awak. Setialah dengan abang dan jangan khianati abang. Terima abang seadanya seperti abang menerima awak seadanya. Cintai abang seperti mana abang cuba untuk mencintai awak. Ikatan perkahwinan ini, In Shaa Allah akan kekal hingga ke akhir hayat kita dan mengikut jannah-NYA.” Bisiknya lembut. Air mataku yang mulai bergenang dilapkan olehnya lembut.


            Apabila seorang wanita telah dinikahi dengan sah, dialah wanita yang diamanahkan oleh Allah swt untuk dibimbing dan pimpin menuju syurga. Nasib di dunia dan akhirat sangat berkait rapat dengannya. Dia adalah jodoh yang ditakdirkan. Dialah wanita yang pasrah dan menyerah di atas nama Allah swt. Pada waktu itu, bagaimanapun keadaan wajahnya, siapa pun dia, status dirinya, umurnya, sudah menjadi soal kedua….


            Yang penting bukan siapa suami ataupun isterimu semasa kau nikahinya, tetapi siapa dia setelah menikah denganmu. Jadi, janji Allah swt tentang lelaki yang baik untuk wanita yang baik bukan hanya berlaku pada awal pernikahan, tetapi di pertengahannya, penghujungnya malah sepanjang jalan menuju syurga! In Shaa Allah~ Aku ingin menjadi seperti itu. Jika jodohku dan pak cik sudah terukir. Maka aku akan menerimanya dengan hati yang terbuka. In Shaa Allah.










****CINTA ENCIK DUDA****









HAYKAL mengerutkan dahi memandang isterinya yang sedang berbisik dengan Aira. Sejak tadi anak daranya itu berkepit dengan isterinya.  Entah apa yang mereka berdua bualkan. Membuatkan dia tertanya-tanya dan tersisih. Huhu.


            “Err. Papa.. Aira dan mummy naik dulu ya. Aira nak minta mummy ajarkan Aira subject yang Aira tak faham.” Kata Aira pada Haykal dan tersengih. Haykal meletakkan IPAD nya disisinya di atas sofa dan memandang kedua-duanya yang sudah berdiri.


            “Did you two hiding something from me?” Tembak Haykal. Spontan kedua-duanya gelengkan kepala.


            “Eh! Mana ada sayang. Betullah tu. Andra nak ajarkan Aira subject yang dia tak tahu. Errr. Kami naik dulu ya.” Balas Andra cepat dan tersengih. Cepat-cepat tangan Aira ditariknya menuju ke tangga. Namun, seketika langkah kakinya terhenti dan menoleh memandang suaminya.


            “Jangan tidur dulu ya.. Tunggu Andra…” Pesan Andra dan kenyitkan matanya nakal. Tersenyum kecil Haykal dibuatnya dan gelengkan kepalanya. Anak dan isterinya yang menaki tangga dipandang. Memang selama mereka berkahwin dia tidak akan tidur dulu selagi isterinya belum tidur. Lama-kelamaan tebiat itu menjadi kebiasaan mereka. Andra pula sudah biasa tidur sebelum dia tidur.









****CINTA ENCIK DUDA****









AKU dan Aira berkurung di dalam biliknya. Takut-takut jika pak cik mendengar perbualan kami. Aku takut nok! Takut nanti pak cik marakan aku sebab ajarkan benda tak tentu pada anak dia. Ish! Serba salah aku dibuatnya. Jikalau aku tak ajarkan Aira. Aku takut dia merajuk dan nanti dia pula pikat lelaki tu dengan cara dia. Tak ke haru tu?


            “Okay, Tips yang pertama. PLEASE BE YOURSELF.” Aku memulakan sesi pengajaranku pada anak daraku sendiri. Haha. Engkau ada? Aku mak sporting okay. Ceh!


            “Kenapa?” Soal Aira hairan. Aku tersenyum.


            “Okay now tengok cermin tu. Apa yang Aira nampak?” Soalku padanya dan memusingkan tubuhnya menghadap cermin besar yang terdapat di dalam biliknya dan berhadapan dengan kami yang berada di atas katilnya. Aira mengerutkan dahinya.


            “Aira nampak Aira dan mummy.” Balas Aira. Aku tersenyum.


            “Boleh janji dengan mummy? Jadi Aira yang ini bila berdepan dengan DIA. Boleh?” Soalku padanya.


            “Err. Kenapa Aira kena jadi diri Aira yang ni?” Soalnya hairan.


            “Sebab, ini adalah diri Aira yang sebenarnya. Sikap semula jadi Aira. Tak bermakna kita sukakan seseorang lelaki itu kita harus berubah kerana dia. Jika berubah ke arah kebaikan. Mummy sokong. Akan tetapi, jika berubah ke arah keburukan. Itu yang mummy tak sokong. Aira patut buat dia jatuh hati dengan siapa Aira yang sebenarnya.” Jelasku padanya. Aira tersenyum teruja.


            “Hurm.. Betul tu my. Nanti kalau Aira pretend jadi orang lain. Pasti nanti dia bukannya jatuh cinta pada Aira. But orang lainkan?” Soal Aira. Aku tersenyum dan anggukkan kepalaku tanda betul.   


            “So Next?” Soal Aira penuh semangat. Aku tersenyum.


            “The next tips is, PLEASE BE MATURE. Lelaki tak suka perempuan yang bersikap kebudak-buakkan dan tak matang. You fahamkan? Lelaki mudah rasa rimas dengan perempuan yang tak matang dan tergedik-gedik. Mereka rasa yang perempuan seperti itu menyusahkan hidup mereka. Lelaki lebih tertarik dengan perempuan yang pandai menjaga diri dan matanag di dalam segala hal.” Jelasku padanya. Aira seperti terdiam.


            “Kenapa?” Soalku hairan.


            “Aira rasa Aira tak matang…” Balasnya lemah.


            “Kenapa Aira kata macam tu?” Soalku hairan.
           

            “Yalah. Cuba tengok mummy. Mummy bijak berkata-kata. Mummy pandai bawa diri mummy. Mummy matang dan berkeyakinan dengan apa yang mummy buat. Sedangkan Aira? Hanya tahu bermanja dengan papa. Apa-apa pun keputusan Aira suka bertanya kepada papa dulu…”Balas Aira  tidak bersemangat dan menundukkan wajahnya. Aku tersenyum dan menarik dagunya lembut. Anak matanya ku pandang.


            “Aira… Kematangan seseorang itu bukanlah terletak kepada kata-kata dan keyakinannya saja. Tetapi kematangannya di dalam membuat keputusan dan berfikir. Bijak menentukan manayang baik dan buruk.” Balasku padanya. Aira tersenyum.


            “I know… I wish I can be like you.” Balas Aira. Aku gelengkan kepala.


            “Please don’t. Mummy bukanlah baik sangat. Masih banyak kelemahan diri. Just be yourself sayang…” Balasku padanya.


            “Okay kita lupakan tentang itu. Kita sambung. The next tips is, PLEASE TAKE CARE OF YOUR VIRGINITY.” Balasku penuh makana kepadanya dan memegang kedua-dua tangannya.


            “Kesucian itu penting bagi seorang perempuan sayang. Kesucian melambangkan maruah kita dan mahkota kita. Maruah suami kita nanti setelah bernikah. Jika kita kehilangan kesucian. Maka, tiada apa lagi yang boleh kita berikan pada suami setelah bernikah nanti. Mummy tekankan mengenai kesucian sebab sekarang banyak orang muda yang mudah terpujuk dengan pujuk rayu syaitan. Melakukan maksiat dan pada akhirnya nnati mereka juga yang akan menyesal. Mummy takut nanti lelaki yang Aira suka tu mempergunakan Aira dan mengambil kesempatan pada Aira.” Jelasku padanya.


            “Aira… Tolong jaga mahkota Aira dengan baik. Jaga maruah Aira. Makhota Aira hanyalah untuk lelaki bergelar suami. Bukanlah lelaki bergelar teman lelaki mahupun tunang. In Shaa Allah. Allah Swt akan datangkan lelaki yang baik buat Aira. Perempuan yang baik adalah untuk lelaki yang baik.” Balasku padanya dan tersenyum. Aira juga begitu. Senang mungkin.


            “Macam abang?” Erk! Spontan aku dan Aira menoleh ke muka pintu bilik Aira pabila mendengar suara garau itu meyampuk perbualan kami. Terasa menyerbu darah ke wajahku pabila melihat pak cik sedang duduk bersandar di pintu dan memasukkan kedua-dua tangannya ke dalam seluarnya.


            “Papa…”


            “Pak Cik…” Balasku dan Aira serentak. Kecut perut aku dibuatnya. Dia dengar?










***CINTA ENCIK DUDA****








HAYKAL tersenyum melihat wajah terkejut isteri dan anaknya. Sejak tadi dia sudah berdiri di muka pintu tersebut. Hanya kedua-duanya yang tidak perasankan dirnya. Setiap apa yang kedua-duanya bualkan. Haykal dengar. Haykal membawa tubuhnya dekat pada isteri dan anaknya. Tubuhnya didudukkan di sebelah Andra di atas katil.


            “Anak papa dan isteri abang ni tengah bincangkan soal apa?” Soal Haykal kepada Aira dan Andra sambil menaikkan keningnya. Spontan Andra dan Aira saling berpandangan.


            “Errr. Soal… Errr. Soal virginity. Kan Aira?” Balas Andra gagap dan memandang Aira penuh makna. Cepat-cepat Aira anggukkan kepalanya. Haykal  tersenyum dan memeluk tuhbuh isterinya. Bukannya dia tidak mendengar apa yang kedua-duanya bincangkan tadi. TIPS MEMIKAT LELAKI?


            “Tak baik tipu abang…” Bisik Haykal ke telinga isterinya. Spontan Andra menoleh memandang suaminya di sisi. Bibirnya diketap. Tak pasal-pasal dia berbohong dengan saumi sendiri. Aira pula dpandang. Aira gelengkan kepalanya. Agar Andra tidak menyatakan hal sebenarnya pada papanya.


            “Jangan nak bagi bahasa isyarat bagailah. Abang dah tahu. Siapa yang anak papa nak pikat ni?” Soal Haykal terus. Malas ingin menunggu. Spotan Andra dan Aira terbatuk. Haykal mendengar perbualan mereka?


            “Erk! Papa dengar ke?” Soal Aira takut-takut.


            “Aira… Papa tak larang kalau Aira nak bercinta sekalipun. Tapi ingat. Tolong jaga diri Aira dan jangan lupakan pelajaran. Bercinta selepas habis study pun boleh. Tak pentinglah tu semua sayang.” Balas Haykal tanpa menjawab soalan anaknya. Aira terdiam. Andra pula memandang Aira yang menundukkan wjaahnya dan terdiam.
           

            “Tak semestinya dia bercinta dia tak tumpukan perhatian pada pelajaran. Saya okay je dulu.” Bela Andra. Haykal spontan memandang isterinya di sisi.


            “Sayang… At the end awak break-up juga kan dengan dia? So apa kebaikannya? Abang rasa tak ada kebaikan pun.” Balas Haykal kepada isterinya. Agak tidak setuju sebenarnya Aira bercinta. Entahlah, mungkin kerna dia risau lelaki yang bakal dicintai Aira bukanlah lelaki yang baik. Andra mencebirkan bibirnya geram.
           

            “Tahulah! Tapi… At least saya ada pengalaman dalam soal bercinta. Rasalah juga rasaya bercinta tu macam mana.” Balas Andra membela diri. Haykal tersneyum dan gelengkan kepalanya.

           
            “Tetapi pengalaman tu jugalah yang awak nak lupakan bukan?” Soal Haykal. Andra mendengus dan mencubit pingang suaminya geram.
           

            “Dah tu? Nak saya ingat lelaki lain ke?” Soal Andra geram. Spontan Haykal gelengkan kepaanya.

           
            “Eh! Taklah!” Balas Haykal cepat. Gila ke apa! Dia juga yang cemburu nanti.


            “Tahupun… Memanglah bercinta tu ada pahitnya. But at least ianya mengajar kita untuk menjadi lebih matang. Jika putus cinta sekalipun. Pasti akan ada pengganti yang lebih baik..” Balas Andra. Haykal tersenyum.


            “Macam abang? Boyfriend terbaik dan halal buat awak?” Balas Hayka nakal dan kenyitkan matanya. Pipi isterinya dikucup penuh kasih. Menjerit kecil Andra dibuatnya.
           

            “Pak Cik!!!” Jerit Andra geram.
           

            “Okay! Okay! Tak perlulah papa dan mummy nak bergaduh sebab Aira. Okay Aira faham. Aira akan cuba elakkan untuk jatuh cinta. But! Kalau Aira terjatuh cinta juga Aira akan cuba menjaga mahkota dan maruah Aira dengan baik. Deal?” Balas Aira mengalah pabila melihat mummy dan papanya tak sependapat hanya kerna dia.
           

            Spontan Haykal dan Andra memandang Aira di sisi mereka. Terasa tak percaya yang Aira membuat keputusan seperti itu. Spontan Andra memeluk Aira. Tersenyum lebar Andra dibuatnya.

           
            “There you are. Aira dah matang. Dah pandai buat keputusan sendiri.”  Balas Andra ceria dan melepaskan peluaknnya. Aira tersneyum.


            “Aira nak jadi macam mummy. In Shaa Allah. Aira akan jaga diri Aira dan cari lelaki yang terbiak buat Aira. Macam….” Belum sempat Aira membalas. Haykal sudah memotong.
           

“Macam Papa kan? Papa tahu sayang…” Balas Haykal selamba dan spontan Andra dan Aira menjerit dan tergelak.
           

            “Ewwwhhh! Perasanlah pak cik ni!” Balas Andra dan mencubit pipi Haykal geram. Haykal tersenyum dan memandang kedua-duanya. Terasa senang pabila Andra dan Aira semakin rapat. Bagaikan mereka ibu dan anak kandung saja. Tidak seperti ibu tiri dan anak tiri. Alhamdulilah. Doanya termakbul. Iaitu jika Allah Swt memberikan jodoh buatnya lagi. Dia ingin isterinya itu menyayangi Aira seperti anak kandung sendiri dan Andra benar-benar dianugerahkan buatnya. Bidadari hatinya….











B E R S A M B U  N G









***********************************************







ASSALAMUALAIKUM WBT AND SALAM SEJAHTERA LADIES
A J









HI ladies!









Hohohohoho












Did you miss me?












Ngehngehngeh!











Perasanlah engkau!












Hengat engkau Siti Nurhaliza ke apa! Ahaks! J












How was the story ladies? Best? Interesting? Romantic? Boring? Damn? Huhuhuh. M sorry if aku tak dapat puaskan hati uols. M sorry too sebab lambat update. Well~ Aku manusia babe. Aku tahu ada yang geram sebab aku lambat update. Nak buat macam mana babe? Aku ni manusia biasa juga. Pandai malas. Pandai rajin. Pandai juga sibuk. Bila aku ada masa. Aku pula malas. Bila aku malas. Aku pula ada masa. Macam mana tu ? Lu fikirlah sendiri yer… Aku manusia biasa je. Bukan robot kot. Kalaulah aku robot. Aduhai. Setiap hari aku update tepat jam 8 malam! Hah! Barulah. Huhuhu. Agak rasa tertekan sedikit pabila terpaksa buat uols ternanti-nanti. Ada yang comment suruh cepat dan ada yang comment tanya lambat lagi ke. Alahai~ Aku yang membaca pula rasa lemah…..




L A D I E S!
Adakah anda tahu bahawa anda sangat comel dan sweet? Saya amat sayangkan anda. Wahhh~ ayat bodek! Hihihi. Bukanlah, aku jujur ni. Uols memang sporting. Ada yang sabar menunggu CED. Aku sure, uols pasti geramkan sebab CED tak update-update juga. Tapi uols tetap sabar. Terharu aku dibuatnya. Aku pula yang terasa serba salah. Tapi aku nak buat macam manakan? Aku memang tak larat~ kadang-kadang penyakit MALAS tu datang! Huhuhu. Sorry ya darling. Harap uols maafkan aku…. *buat muka sedih*








C E D 2 0 ?
HAHAHAHAHA. Padan dengan muka Zaida! Siapa suruh! Boleh-boleh pula ternampak Haykal dan Andra tengah bermesra. Aduhai. Agak panas dan lucu di situ yer puan-puan. Ahaks! Haykal!!!! How sweet you are! Sangat protective isterinya and…. Romantic! Hihihi. Pantang ada peluang asyik nak bermanja saja. Lelaki…. Ahaks! J Adehhhh! Zaida!!! Geram! Boleh pula sesuka suki tampar Andra! Baru padan dengan muka engkau bila Haykal marahkan engkau balik! Nasib saja Haykal tak sampai tangan dan hormatkan kaum hawa. Jika tidak…. Huh! Aku yang akan tolong tamparkan dia! Erk! Aku pula yang emo! Maaf diatas kesengalan saya di situ. Tehee~ J Aira!!! Hahaha. Nak pikat lelaki yerk! Siapa agaknya yang Aira nak pikat? Nampaknya Haykal tak setuju anaknya bercinta. Tapi Andra? You’re rock mummy! Anda amat sporting! Ahaks! J CED 21? Pelbagai kejutan menanti anda J Wink! Hwaiting for the next entry ladies!






Saya Ratu Adriana Nadine,  ingin MEMINTA MAAF sekiranya CED BAB 20  ini tidak dapat memuaskan hati anda dan menepati piawaian cita rasa anda. MAAFKAN SAYA… My bad L Huhuhu. Saya juga ingin MEMINTA MAAF sekiranya ada kesalahan pada ejaan, ayat, perkataan dan sebagainya. Juga, MAAFKAN SAYA jika cerita ini agak TEROVER, TAK LOGIC, TERLEBIH dan sebagainya. Terus terang aku katakan cerita ini hanyalah F A N T A S Y aku sahaja. Tak ada kena mengena dengan yang hidup mahupun yang dah mati. Sekiranya tidak logic. Dah aku nak buat cam ne? Dah aku kata fantasy! Mestilah ada yang tak logic! Betul tak? Hahaha. Penggunaan gaya bahasa dan penulisan memang santai dan tidak memgikut format BM yang sebetulnya. Begitu juga dengan BI. Chill sudehhh~ Please take the positive and ignore the negative ladies. Thinks smart! A J







Thanks for those yang sudi comment and dropping by pada blog saya yang tak seberapa ni. J Dan kepada new followerT H A N K S dearJMuch appreciated it babe! Kepada yang tak sukakan karya aku silalah unfollow blog aku ya. Aku tak halang uols. Tapi jika uols suka. Aku lagi suka. Amat menghargainya sangat-sangat. Tapi aku tak hargai bila uols dropkan comment yang buat aku down. Aku ni manusia. Punya perasaan.
It is better to remain silent than to speak a word can hurt others feeling… J Fikir-fikirkan~
Please! Please! And please leave ur comment ya J ♥♥♥ you!








We judge ourselves by what we feel capable of doing, while others judge us by what we have already done.










SILA TINGGALKAN JEJAK ANDA. TQ! J









Till then,












Sincerely,



14 comments:

  1. Hahahaha..... Tepat ramalan ku. Hampir 3.30 pagi, baru ada update....

    Best entry kali ni... Penuh dgn kasih sayang... Bila lah andra ni nak jatuh cinta dgn si haykal ni?

    Si aira nak pikat senior dia tu ker?

    ReplyDelete
  2. i am the first.....ada nak betulkan english u skt.....phrase (did you two hiding something for me) tu....patutnya "are you both hiding something from me?" -present continuous, as diorang still menyembunyikan perkara tu lagi....

    ReplyDelete
  3. Tips memikat Lelaki.... hehhhe.. *winkwink* (^_~)
    muahhhaha!!!

    nasib baik cik abang haikal ade mse andra kne tampar...
    ..ish3... zaida ni kan.. .Duusshhh!!!

    haiyark!!... swwet jer tgok tga beranak ni..
    COMEL...!!

    ReplyDelete
  4. lovely......................
    i followwwwwwwwwwwwwwwwwwwww

    ReplyDelete
  5. Huahua. Pakcik selalu jd penyelamat dlm keadaan genting. Mcm superhero. :p

    ReplyDelete
  6. terbaek la andra... walaupun xda pengalaman lagi tetapi boleh menjadi contoh terbaek mummy pada andra
    DMH... bestt

    ReplyDelete
  7. Kehkehkeh.. Pdn muka kau zaida!!
    Bleh plak tgh2 sesi tips memikat lelaki kantoiii plakkk. Hehehe chumell jer ;)

    Pakcik ni sweeet larrr... Eiiii, jelless makkkk!!
    Thanks yaa..

    ReplyDelete
  8. Tips memikat lelaki,terbaik lah.Tq Cik Ratu yang kreatif lagi kritis....CED20 Best....

    ReplyDelete
  9. love it!!!! i suka bila when heroin is not weak...u go girl !!!! fight for your love andra

    ReplyDelete
  10. best sgt2..terutama part Andra nk bangunkan Aira..rasa mcm Aira tu still budak kecik y comel...sweet jew..Datuk, bila nak bawa Andra g honeymoon...? Jgn lama2 tau Datuk tu bukan muda lagi...huahuahaha.....TQ Ratu for this e3...nak lagi panjang2 boleh?? :)...

    -col-

    ReplyDelete
  11. nice...=)

    jahat la zaida ni, suke2 je nak sound andra...

    ReplyDelete
  12. ratu, nak minta tips hw to pikat laki dari Datin Andra boleh tak? hehehehe.. Queen...

    ReplyDelete
  13. cik ratu jgn bg zaida ganggu hubungan pakcik n andra ye...
    caya la andra tpi knp dah kene tampar baru pakcik dtg....
    nanti atif 2 couple ngan at abg andra eh...
    aira nak pikat sape...abg faiz ke...
    bg ke pakcik andra nak g site..
    bla andra nak berubah ni...
    bla nak majlis diorg ni
    nak lgi panjang cik ratu..

    ReplyDelete